[Ceritaku] Suka Dukanya Jadi Anak Tunggal

by - 12:51:00

Sumber : http://menebarbahagia.com
Kali ini saya mau berbagi pengalaman tentang suka dukanya menjadi anak tunggal. Jadi anak tunggal itu ngak berarti suka mulu ya teman. Ada dukanya juga loh. Tapi emang bener sih, banyakan sukanya. Hehehehe

Ngak lah, bercanda. Suka dan dukanya sama-sama seimbang kok. Tapi saya ngak bener-bener anak tunggal ya. Nah loh, maksudnya?

Jadi dulu itu saya punya adik. Namanya Gita. Dia lahir tahun 2000. Saya sama dia itu beda 6 tahun. Tapi karena sakit di tahun 2007, Gita berpulang ke rumah Allah SWT. Nah, jadi saya juga sempat merasakan bagaimana menjadi anak pertama dan menjadi seorang kakak.


Langsung aja ya. Inilah beberapa hal yang saya rasakan semenjak menjadi anak tunggal. Mulai dari mana dulu nih? Dari yang suka-suka aja dulu ya.

1. Apapun Keinginanmu Selalu Terpenuhi
Sumber : benfrds.blogspot.com
"Enak ya jadi anak tunggal. Mau apa aja pasti diturutin." Hahahaha. Iya dong enak. Tapi ngak sekali nyebut minta ini, langsung ada di depan mata. Butuh waktu juga teman-teman. Contohnya pengalaman pribadi saya ini ya. Jadi ceritanya gini, saya itu kan ngebet banget punya motor sport Honda CBR. Saya pengennya itu udah dari lama banget, kalau ngak salah pas masih duduk di bangku SMK. Temen-temen sekolah semuanya juga udah pada tau kalau saya pengen banget sama motor itu. Dan kalian tau, akhirnya di tahun 2016 ini Bapak saya membelikan saya motor Honda CBR 250CC. Alhamdulillah banget. Hihihi

Enak ya. Enak dong, makanya jadi anak tunggal. Hehehehe
Ngak gitu juga kali, masa kalian mau memusnahkan saudara-saudara kalian supaya jadi anak tunggal terus bisa dapatin semua yang kalian mau. Yang ada malah kalian nginap di dalam penjara. Hehehe

Intinya itu, jangan bosan untuk berharap dan berdoa. Selain itu, selalu sebut keinginan kalian itu didepan, disamping, dan dibelakang orang tua kalian. Pasti deh orang tua kalian bakalan bosan dan segera memenuhi keinginan kalian itu. Hahahaha

2. Ngak Harus Pusing Berbagi
Sumber : www.kaskus.co.id
Kalau dirumah ni, semua barang yang kita punya semua adalah milik kita. Ngak harus pusing berbagi kamar, pinjam-meminjam barang barang, berbagi cemilan, dan berbagi pacar. Hahaha Kelihatan jahat banget ya jadinya saya.

Tapi hal tersebut hanya berlaku dirumah ya. Saya itu aslinya orangnya baik banget. Saya senang berbagi dengan orang lain, khususnya sama temen-temen saya. Ngak percaya? tanya deh sama semua temen-temen saya.

3. Lebih gampang Diingat Orang
Sumber : www.femalesia.com
Kalo versi saya nih, lebih gampang diingatnya tuh gini, "Mama Ginty mau kemana ni?" Selalu nama kita di sebut ya. Hehehe Beda banget kalau kita punya saudara. Bisa saja kan namanya saudara kita yang disebut, bukannya nama kita. Hehehe

Apalagi pas lagi ngejahilin temen, eh si temen pasti ngelapor ke orang tua kita. "Mama Ginty, tuh si Ginty nakal banget tuh." hahaha

4. Jadi Raja/Ratu Di Rumah
Sumber : www.female.com
Maksudnya disini adalah kalau mau ngapain aja dirumah bebas. Mau guling-gulingan dari teras sampai dapur juga bisa. Mau ngeberantakin kamar sesuka hati juga terserah, tapi habis itu minta Mama buat ngebantuin beresinnya. Hehehe

5. Banyak Waktu "Me Time"
Sumber : www.duajurai.com
Ini nih yang jarang dimiliki sama yang punya saudara. Yang ada pasti "We Time". Hehehe Apalagi kan kalau sudah weekend. Kayaknya tu susah banget nemuin waktunya "Me Time" kalau semua ada dirumah. Apalagi kalau sekamar sama saudar kita. Pasti yang ada sama-sama terus.


Suka-sukanya kan udah. Kalau ada suka, pasti ada dukanya juga kan. Nah sekarang yuk mari kita lihat, dukanya apa aja sih kalau jadi anak tunggal.

1. Terlalu Di Perhatikan, Di Kepoin, dan lain-lain
Sumber : ciricara.com
Karena ngak ada lagi orang yang bisa diperhatikan, dikepoin dan lain-lain selain kita, jadilah begini. Saya merasa kalau orangtua terlalu over protectif (bener ngak sih tulisannya? hihihi). Kalau mau pamitan pergi, pasti dibilang jangan pulang malam-malam, jalannya sama siapa, jalannya kemana, naik motornya jangan balap-balap. Hehehe

Tapi Alhamdulillah. Saya seneng kalau dinasehatin gitu. Itu tandanya kalau orang tua sayang banget sama saya. Malesnya itu kalau dikepoin. Contohnya aja nih ya, waktu itu saya cerita ke Mama kalau di tempat gym saya itu seneng atau nge-fans lah sama orang, cowok gitu lah. Saya cerita deh, keren banget orangnya, ngak nyangka dia ngajakin saya ngobrol. Saya cerita kalau saya itu seneng banget, ngak nyangka dia ngajakin saya angobrol, berasa kayak ketemu artis gitu. Eh, si Mama malah kepoin, nanya siapa namanya, dia orang apa,bla bla bla. Hahaha Hari gini ngobrol musti nanya "Hi, namanya siapa?" jadul banget itu mah. Hahaha

2. Ngak ada Yang Bisa Di Ajak Ribut dan Di Salahkan
Sumber : www.peterlauseminar.com
Kadang ngiri juga kalau dengar temen yang cerita kalau kemarin dia habis bertengkar sama saudaranya dan akhirnya mereka diem-dieman gitu. Bukannya saya seneng karena mereka berkelahi loh ya, tapi berbeda 180 derajat dengan saya yang ngak punya teman berantem sama sekali di rumah. Tentram, aman, damai, dan bahagia lah pokoknya.

Tapi kalau keponakan-keponakanku udah datang. Ngak ada kata tentram, aman, dama, dan bahagia pokoknya. Jadinya hancur banget. Rumah berantakan, ribut, stres banget pokoknya. Hehehe

3. Semuanya Dilakukan Sendiri
Sumber : www.maitreyavoice.com/
Kalau lagi galau-galaunya nih, ngenes banget pokoknya. Mau ngajak jalan-jalan siapa kalau temen-temen lagi pada sibuk sama pacarnya. Alhasil keliling-keliling sendiri sampai capek trus nyampe dirumah tinggal tidur. Sampe curhat juga jadinya ngomong sendiri, kadang ngomong sama boneka yang ada di kamar.

4. Jadi Pembantu Di Rumah
Sumber : www.beritauaja.com
Selain bisa jadi raja atau ratu dirumah, bisa juga jadi pembantu nih. Semua pekerjaan rumah harus ditangani sendiri. Mulai dari nyuci baju, nyetrika baju, masak, bersih-bersih, dan masih banyak lagi. Itu makanya kenapa kalau libur, saya memilih untuk dirumah. Karena itu tuh, banyak banget PR yang harus dikerjakan, nah kalau udah selesai mending nonton TV terus tidur kan dari pada musti capek-capek lagi buat jalan

5. Selalu Kesepian
Sumber : ordinarylayantara.blogspot.com
Memang ada kalanya kita membutuhkan "Me Time", tapi ada kalanya juga kita membutuhkan waktu untuk bersama dengan seseorang. Bisa cuhat, bisa tertawa bersama, dan melakukan semuanya bersama. Kalau dirumah lagi bosan, biasanya saya nonton TV, kalau udah bosan nonton TV, main laptop, kalo bosan lagi main Handphone. Bagitu-begitu aja.


Itulah suka dukanya menjadi anak tunggal versi saya. Teman-teman ada yang mau nambahin?

You May Also Like

53 komentar

  1. Turut berduka cita mbak ginty.

    Gue juga jadi anak tunggal nih, saudara ada sih (kakak) tapi sekarang lagi kuliah di bali dan gue jadi anak tunggal dirumah ini bersama orang tua. Benar-benar seperti yang mbak ginty bilang suka dan dukanya itu ada. Tapi jujur kalau gue sih lebih menikmati "We time" dibandingkan dengan "Me Time" karena lebih asik aja dibandingkan harus sendiri. Jadi ada teman untuk curhat

    Quote nomor 3 di sukanya jadi anak tunggal. Menurut gue sebenarnya mbak ginty dikenal orang karena mbak ginty menjadi anak pertama wajar kalau disering dipanggil "Ibu ginty sih ginty nakal" dan sebagainya. Istilah mbak ginty itu anak pertama yang dilihat orang sekitar. Sama seperti dengan gue. Nama kakak gue lebih sering disebutin. Nama gue jarang banget -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya.. :)
      wah, anak tunggal sementara nih ceritanya.. hehehe
      iya sih emang.. kalo dipikir-pikir emang lebih enak "we time", apalagi kalau bareng keluarga..
      oh ya? jadi gitu ya.. hehehe
      sabar2 ya.. hihihi

      Delete
    2. Ya nih jadi anak tunggal sementara. 2 tahun lagi jadi anak kosan setelah lulus SMA. Yeeeeeeee...

      Benar banget. "We Time" bersama keluarga lebih enak. Soalnya jujur kalau gue dirumah ini selalu didepan laptop gak bisa misah. Ketika bersama keluarga biar gak main laptop setahun pun gak masalah. Yang penting keluarga ada untuk menemani keseharian gue.

      Emang gitu adanya mbak ginty. Jarang banget loh ada orang yang manggil "Ibu Arya(nama panggilan)" gak pernah sama sekali. Walaupun di sebut, yah paling orang itu gak kenal sama kakak gue. First kenalnya dia itu gue jadi wajar kalau dipakai nama "Ibu Arya" sebaliknya kalau kakak gue dikenal duluan yah jadi "Ibu Dhani" *nama kakak gue. Teorinya gue sih

      Delete
    3. hehehe
      semangatlah.. :D
      sama, saya juga kalau udah di depan laptop, susah banget buat pisah.. hihihi

      Delete
  2. Aku malah pengen jadi anak tunggal, punya adik tuh ga enak, ribet. Apa-apa bagi adek kamu, jagain adek kamu, kasihan adek kamu, udahlahhhh ga enak pokoknya puya adek tuh. Ya walau emang bener sih, saudara jadi temen ngobbrol juga. Kalau punya saudara tuh kalau lagi akur ya akur banget, kalau lagi berantem, liat mukanya aja ogah wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenernya sih mau jadi anak tunggal, anak sulung, ataupun anak bungsu sama aja kok.. :)
      hehehe
      nikmatin aja..

      Delete
  3. Aku ga mau jadi anak tunggal. Dampaknya gue rasain sekarang, hingga nanti pas kita dewasa. Iya sih enaknya, gue bisa dapatkan semua yang gue mau. Tapi itu sekarang.

    Mungkin 10 tahun lagi, kamu bakal iri sama temen-temen atau orang lain yang KOMPAK banget sama adek-kakak mereka. Kamu bakal merasakan kesepian, dan pokoknya gak enak banget deh.

    Btw, gue anak pertama dari 4 bersaudara.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe
      bener.. sekarang aja aku ngiri kalau liat kakak adik yang kompak banget.. kalo jalan sama2, kadang curhat2an sambil cekikikan, foto bareng2.. ah jujur, ngiri banget pokoknya lah..
      wow..
      adik kamu banyak banget..
      bagi2 satu boleh? hehehe

      Delete
  4. Ohh jadi gitu ya enaknya sama gak enaknya jadi anak tunggal. Yang enaknya emang bener banget kaya gitu ya segala keinginan bisa dipenuhi sama kaya temen gue yang minta ini gak lama langsung ada.

    Aku yang punya adik pun ada enaknya, ada enggaknya. Tapi ya yang terbaik itu adalah masih punya kedua orang tua. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe
      itu emang paling enaknya.. :D
      tapi pasti lebih seruan punya adik kan?
      jadi ada temen berantem terus setiap hari.. hehehe

      Delete
  5. Jadi anak tunggal atau ounya saudara pasti ada enak gak enaknya.
    Tergantung gimana kitanya sih.
    Tapi klo gw sih enakan punya adek, bisa disuruh2 haha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah.. hahaha
      malas juga ni kalo punya kakak kayak gini.. hahaha

      Delete
  6. aku kira jd anak tunggal itu menyenangkan ya. namun ternyata ada juga gak enak ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngak selamanya menyenangkan kok..
      kayak hidup.. kadang senang, kadang sedih.. :)

      Delete
  7. Mau jadi anak tunggal atau punya saudara menurut gue bergantung kita. Ya, bagaimana kita menyikapinya.
    Klo disini gue punya adik2, nikmati dan bersyukur si mbak..

    Klo mbak disini tunggal, so nikmatilah.. ini anugerah terindah. ^_^

    ReplyDelete
  8. Turut berduka atas kepulangan adikmu, Gita ya mbak :"

    Eng... anak tunggal kayaknya yang paling menyedihkan tetep... kesepian :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya.. :)
      hehehe iya, kesepian selalu menghantui anak tunggal..

      Delete
  9. Itu serius kamu pingin motor CBR? Kamu cewek kan? Hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe
      iya serius..
      motornya udah nagkring di depan rumah juga.. :D
      iya cewek.. emangnya cewek ngak boleh pingin dan punya motor CBR ya? hehehe

      Delete
  10. sebelumnya, turut berduka ya gin, semoga almarhum diterima di sisi-Nya, aamiiin

    mau jadi anak tunggal, anak pertama, tengah, atau bungsu mah sama-sama ada enak dan g nya. kalau aku jadi anak pertama dan cucu pertama di keluarga pihak ibu, jadi dapet enaknya duluan ketimbang adikku dan sepupu2ku. jaman masih bayi, aku udah dapet yg enak2, apa2 juga baru, pokoknya lengkaplah, tapi emang gitu kan ya, euforia cucu pertama dan anak pertama soalnya.

    g enaknya sih harus ngalah kalau sama adek, cuman itu pas kecil dulu. kalau sekarang umur udah siap nikah *eh.. adekku udah kuliah juga, ada dia tuh kayak punya temen, udah bukan adek lagi jatohnya. apalagi sama cewek dan kesukaan kita sama pula. jadi apa2 bisa share barengan

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya.. amin.. :)
      iya, semua ada enak dan tidaknya..
      ah, bener2 ngiri deh sama yang pada punya adek..

      Delete
  11. Keren sukanya motor CBR, pasti suka touring bareng komunitas moge gitu ya?

    Sepupuku anak tunggal, orang tuanya juga berkecukupan. Tapi sama orang tuanya sudah dididik biar gak manja dan harus mandiri. Iya lah anak tunggal gak ada yang bantuin kan.

    Yah bersyukur aja deh, punya saudara ya syukur gak punya ya syukur. Heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe
      belum pernah touring.. punyanya juga baru2 ini aja kok.. hehehe
      iya, bersyukur di segala hal.. :)

      Delete
  12. Wuaaah Ginty apa kabarrrr. Apa aku yang jarang ngeblog atau sebaliknya ya sampai aku jarang main main kesini lagi. Kayaknya alasan yang pertama dehh huahaha

    Iya sih jadi anak tunggal keliatannya enak, tapi ternyata enggak juga. Kalau sudah besar nanti dialah satu satunya harapan orang tua. "pressure" - nya kayaknya lebih tinggi kali ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah.. si kukuh nyindir nih.. hahaha
      saya yang jarang ngeblog.. hahaha
      atau kita yang sama2 udah jarang ngeblog.. :D
      yah, satu2nya harapan orang tua.. :)

      Delete
  13. Aku turut berduka cita atas kepulangan adik kamu yaa :(
    Tapi seetidaknya kamu pernah merasakan punya adik yaa walaupun hanya sebentar saja.

    Jadi anak keberapapun itu emang ada enak dan nggak enaknya. Tapi kalo jadi anak tunggal sih kayaknya juga gitu, ada enak dan nggak enaknya juga.

    Aku punya temen, dia itu anak tunggal satu-satunya. Apapun kebutuhannya terpenuhi. Cuman yaa gitu, ketika keluar main dikit sama temen pasti langsung dicariin, soalnya orang tuanya khawatir banget.

    Yaa meskipun ada enak dan nggak enaknya tetep disyukuri aja lah yaa ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya..
      ya, sempat merasakan kurang lebih sekitar 6 tahunan lah.. hehehe
      itu pas lagi seru-serunya berantem gitu..
      hehehe
      ya begitulah.. :D

      Delete
  14. mungkin emang enak jadi anak tunggal, bisa seenak yang diceritain diatas. Tapi punya saudara juga sama enaknya, meskipun kadang berantem, rebutan makanan dll, tapi tetep saling berbagi, dan itu menyenangkan ternyata. Aku belum sempet ngerasain enaknya jadi anak tunggal sih, jadi belum tau enaknya.. hehe.

    Semoga alm adek kamu diterima disisiNya ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau menurut aku sih mau jadi anak tunggal, anak sulung, ataupun anak bungsu sama aja.. yang penting kita nikmati dan syukuri aja.. :)
      amin..

      Delete
  15. Buat saya sih anak tunggal apa anak ke berapa sama aja, kembali ke orangnya masing-masing. Kalo saya sendiri, kalo dirumah sukanya sendiri dan gak mau di ganggu. Kadang saya sering jengkel juga kalo tiba-tiba ada yang masuk kamar trus ngributin. wkKwkwk :D

    Ya, emang keinginan nggak bisa langsung dituruti. But karena itulah gue jadi bisa lebih mandiri, apa-apa sendiri. hhehehe.

    ReplyDelete
  16. Gue setuju sama semua pointnya. Tapi ini udah gak akan berlaku untuk anak umur 20 keatas dan perantau. Banyak tekanan yang meharuskan anak pertama untuk segera sukses. Bahagian keluarga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup..
      umur 20-an ke atas emang banyak banget.. apalagi untuk anak semata wayang.. :D

      Delete
  17. Suka kesepian gak sih jadi anak tunggal?. Tapi balik lagi ke orang nya juga sih, gimana cara dia mensyukuri apa yg ada..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang namanya kesepian itu ngak bisa lepas dari yang namanya anak tunggal.. hihihi

      Delete
  18. semua hal ada enak ga enaknya..
    yg aq tangkep sih enak nya itu ya soal kepuasan diri. sprti minta barang ini itu, kebebasan dll.

    tp kebersamaannya ga dapet. karna ga ada tempat utk berbagi.

    asal jgn jadi egois aja.. soalnya kata org anak tunggal suka egois.. krn dia ga punya pengalaman berbagi dgn saudara, mengalah dll.

    semoga ginti mah gak gitu yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe
      emang betul itu, kepuasan diri yang di dapat..
      tapi selalu merasa kesepian..
      hehehe
      alhamdulillah.. saya orangnya baik kok.. suka berbagi dan tidak sombong pula.. hehehe

      Delete
  19. Anak sulung, kalo lo anak sulung, dan lo laki, dan anak dari nyokap dan bokap hanya elo. Betapa senangnya hiduplo. Jadi raja sendirian haha :3

    Hehe iya bener tuh mbak, ada suka dan dukanya juga. Yaa walaupun begitu kita hanya bisa bersyukur telah dilahirkan ke dunia. Hehe, btw gue anak tengah, dan anak tengah juga mempunyai suka dan duka :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha
      itu mah namanya nikmat dunia banget.. hehehe
      kalo setau saya sih anak tengah malah dukanya banyak banget.. hehehe

      Delete
  20. Aku anak bungsu, bungsu dari dua bersaudara doang tapi, ya sekarang ngerasain sih jadi anak tunggal, soallnya kakak udah nikah dan udah punya lehidupan sendiri, jadi nggak enak sih, jadi nggk ada saudara yang diajak ribut, masa iya mau ribut sama orangtua, nanti kualat kan hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah..
      culik aja anaknya.. kalo kakak kamu sudah punya anak sih.. hehehe

      Delete
  21. Turut berduka cita... Semoga amal ibadah adikmu diterima Allah SWT :)
    Pasti jadi anak tunggal itu ada suka dan dukanya. Sukanya yaitu yg kamu sebutin diatas, semua keinginannya biasanya selalu dipenuhi. Ga harus cemburu misalnya ortu lebih sayang ke saudara lain. Dukanya ga ada temen dirumah dan sepi.
    Walaupun saya bukan anak tunggal, tapi saya kayak ngerasa anak tunggal. Kenapa? Karena saudara saya, kakak dan adik di pesantren.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya.. makasih ya.. :)
      bener banget..
      wahahaha enak tuh..

      Delete
  22. bahahaha, curahan anak tunggal nih. beberapa temen gue yang anak tunggal juga kayaknya banyak yang dimanjain, ya maklum sih.. namanya juga the one and only. tapi, kalau disuruh milih, gue tetep lebih milih buat jadi anak yang punya saudara. biar nggak kesepian amat gitu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya rata-rata anak tunggal emang gitu..
      semakin berjalannya waktu dan semakin bertambahnya usia, emang lebih enak punya saudara ketimbang sendiri..

      Delete
  23. Pernah terlintas untuk bisa jadi anak tunggal. Tapi hal yang paling aku takutkan itu tentang kesepian. Sedangkan berdua aja sama abang, aku masih merasa kesepian karena dia jarang di rumah.

    Terlebih lagi aku jauh dari orang tua. Karena itu, sekarang apapun keadaannya, walaupun suka kelahi tapi semuanya harus dinikmati. Karena cuma bisa hidup sekali.

    ReplyDelete
  24. Meskipun begitu, tetap harus disyukuri mbak Ginty. Gimanapun juga mau jadi anak bungsu, tunggal, anak pertama dan lainnya pasti ada resikonya kok mbak. Ulasannya menarik mba. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak.. :)
      terlebih lagi harus bersyukur karena sudah terlahir di dunia ini..
      makasih mba.. :)

      Delete
  25. Salam untuk seluruh anak tunggal di seluruh Indonesia!

    ReplyDelete