[Tes Kerja] Pengalaman Mengikuti Tes Pegawai Perum BULOG - Bagian 2

by - 22:25:00


Setelah melewati yang katanya tes intelegensi, alhamdulillah saya bisa lolos untuk lanjut tes psikotes.

Berdasarkan pengalaman dahulu dan bekal browsing-browsing di pagi hari, saya yakin bakalan bisa ngelewatin tes ini. Tapi kalo lolos atau ngaknya, masih antara yakin dan ngak yakin. Hehehe Yang penting yakin aja dulu bisa ngejalanin tesnya dengan lancar.

Karena hari Minggu, jadinya tesnya dari jam 13.00 WIT, tapi kita semua disuruh ngumpul jam 12.30 WIT. Jujur, baru kali ini saya merasa full galau. Kenapa? Karena kemarin itu teman saya dari kecil melangsungkan acara pernikahan, dan hari ini adalah acara resepsinya. Ngerasa ngak enak banget karena ngak bisa ngucapin langsung ke dia supaya jadi keluarga sakinah mawaddah warahmah, tapi saya tetep ngucapin lewat sms.

Balik lagi ke pembahasan. Hehehe Saya terlambat. Saya sampai di tempat tes jam 12.45 WIT. Peserta tes yang lain sudah pada masuk ke dalam ruang ujian. Syukur banget karena tesnya belum dimulai. Setelah isi daftar hadir, saya langsung bergegas buat masuk ke dalam ruan ujian.

Tepat jam 13.00 WIT dan setelah semua peserta datang, tes pun dimulai. Kita dibagikan kertas yang hampir mirip banget sama koran. Pantesan aja di namain tes koran. Kalau ngak salah sih nama asli tesnya itu Tes Pauli / Krapelin Tes. Hehehe Buat temen-temen yang belum tau, tes koran itu terdiri dari banyak banget angka-angka. Satu kertas itu penuh dengan angka-angka. Bolak-balik pula. Bagi yang belum pernah ngeliat dan ikut tes ini, pasti bakalan syok. Hahaha Jadi di tes ini kita di suruh menjumlahkan dua angka yang berdekatan. Waktu itu aku di suruhnya menjumlahkannya dari bawah ke atas dan jika pemandunya bilang stop, kita harus stop dan mulai di barisan yang baru. Tapi kali ini, kita disuruh menjumlahkannya dari atas ke bawah, dan jika disuruh berhenti maka kita harus memberikan garis dan melanjutkan hitungan lagi. Nah terus kalau misalnya hasil penjumlahannya udah 2 angka, maka angka yang pertama/paling depan aja yang kita tulis. Ini nih contoh gambarnya.

Tes Koran / Tes Pauli / Kraepelin Tes

Yang saya baca sih, katanya kalau ngerjain tes ini ngak perlu terburu-buru di awal. Harus santai dan se-rileks mungkin. Tapi jangan terlalu lelet juga loh. Saya sempet kagum banget sama orang yang disebelah saya. Gila banget, dia tuh ngerjainnya cepet banget. Sampai ganti kertas. Ah, hampir konsentrasi saya buyar gara-gara terlalu kagum sama dia. Dan ternyata juga di belakang saya juga sudah masuk kertas ke-dua. Ini dua orang ini apa tangan mereka ngak pegel apa. Saya cuma bisa ngehabisin full lembar depan dan setengah lembar belakang. Selesai itu, saya langsung mijit-mijit tangan saya sendiri saking pegelnya.

Ngak ada yang namanya istirahat, kita langsung dibagiin kertas yang ada potongan-potongan gambarnya. Ini dia penampakan gambarnya.

Tes Wartegg
Nama tesnya itu tes wartegg. Di tes ini ada 8 gambar kan. Kita disuruh untuk melengkapi potongan-potongan gambar itu sesuai dengan kreativitas masing-masing. Setahu saya nih ya, urutan asli gambarnya itu mulai dari pojok kiri atas, itu gambar pertama, terus disebelahnya lanjut gambar kedua sampai keempat, nah balik lagi ke pojok kiri bawah itu gambar kelima, lanjut sampai dengan gambar kedelapan. Perintahnya itu, kita di suruh ngegambarnya ngak musti dari kolom pertama, boleh dari mana saya. Tapi kita harus menomori urutan kita mulai menggambar.

Kalo saya, saya mulai dari kolom pertama. Kenapa? Ngak tau, dari hati aja. Soalnya kan pilihan hati itu Insya Allah yang terbaik. Cie, cie, cie. Karena menurut saya itu paling gampang aja. Selesai menggambar, kita disuruh nulis keterangan dari gambar itu, gambar mana yang kita sukai dan yang tidak kita sukai, gambar mana yang paling gampang dan susah. Itu aja deh kayaknya. Lupa saya. Hehehe Urutan gambar saya itu Bunga, Bebek, Mesjid, Handphone, Gajah, Buah kiwi, Komputer, dan Spoit. Tebak-tebak aja ya itu gambarnya yang mana. Hehehe

Setelah itu kita dibagikan dua lembar kertas kosong. Kita disuruh nulis nama, no peserta, dan umur di kertas tersebut. Setelah itu, kita disuruh untuk nyimpan selembar kertas di bawah kursi, jadi cuma sisa selembar aja yang ada di meja kita. Jadi yang pertama ini kita disuruh buat ngegambar pohon. Ada persyaratan gitu buat pohonnya. Yang jelas, pohon yang harus kita gambar itu pohon yang kokoh. Dan yang saya gambar itu pohon mangga. Hahaha

Selesai dengan gambar pohon, lanjut ke gambar manusia. Manusia yang sedang beraktifitas. Ah, sumpah, disini saya sempat memandang kertas kosong selama beberapa menit. Akhirnya entah mengapa saya menggambarkan seorang perempuan berjilbab yang menggunakan busana kerja rapi sedang menenteng tas dan berdiri di halte bus. Jadi ceritanya perempuan tersebut sedang menunggu angkutan umum untuk pergi ke tempat kerja. Hahaha

Akhirnya, tes yang menurut saya paling melelahkan dan menguras emosi pun selesai. Sekarang tinggal tunggu wawancara psikotesnya. Saya bener-bener dag dig dug. Untungnya saya dapat pewawancara perempuan. Jadi karena yang lolos ini ada sekitar 39 orang, maka tes wawancara ini dibagi menjadi 4. Saya kebagian dengan yang namanya Ibu Putri. Alhamdulillah orangnya baik banget. Pertanyaannya itu sesuai dengan apa yang kamu tuliskan di kertas biodata yang disuruh buat isi. Dan saya baru ngerasain yang namanya pertanyaan bercabang. Jadi kita musti hati-hati dengan semua jawaban kita, karena bisa saja menimbulkan pertanyaan baru. Hahaha Alhamdulillah, jam 17.30 akhirnya selesai juga tesnya. Kita dikasih tau kalau pengumumannya itu kurang lebih dua minggu. Ah, lama banget.

Tanggal 29 April 2015, saya tiba-tiba ngecek email. Dan ternyata saya lolos ke tes kesehatan. Alhamdulillah banget. Bener-bener Alhamdulillah. Ngak nyangka. Terus saya ngecek nih ke websitenya psikolog unair, dan ternyata ada sekitar 28 orang yang lolos. Tes kesehatannya akan dilaksanankan tanggal 2 Mei 2016. Dan jujur, itu akan menjadi pengalaman pertama saya mengikuti tes kesehatan.

Oke deh, cukup sekian pengalaman saya mengikuti psikotes pegawai perum BULOG. Nantikan kelanjutan cerita saat saya mengikuti tes kesehatan ya. :)

You May Also Like

2 komentar

  1. kak tes psikotesnya modelnya kayak gimana? selain yang tes koran dan menggambar apakah ada yang lain?

    ReplyDelete
    Replies
    1. tes psikonya standar kok kayak tes psiko yg lain.. sinonim, antonim, deret angka.. :)

      Delete