[Tes Kerja] Pengalaman Mengikuti Tes Pegawai Perum BULOG - Bagian 3

by - 13:57:00


Akhirnya, waktu yang di tunggu-tunggu pun datang. 2 Mei 2016 adalah waktunya saya untuk tes kesehatan. Jujur, untuk tes kerja saya belum pernah nyampe di tes kesehatan. Ini baru pertama kali. Tapi kalau diambil darahnya udah pernah ya, tapi udah lama banget.

Sempet nanya-nanya temen yang udah keterima kerja dulu sih gemana tes kesehatan. Dan mereka bilang tesnya standar aja kok, tes darah, tes urin, rontgen, tinggi badan, berat badan, dan buta warna. Bener-bener harus ambil darah lagi kalau begini ceritanya.
Kalo soal jarum suntik dan darah, saya ngak takut atau fobia. Saya malah ngeliatin pas perawatnya ngambil darah saya. Tapi reaksi yang dihasilkan setelah selesai darahnya diambil itu loh yang buat sengsara. Apa cuma saya yang merasakan tangan ngilu dan badan serasa panas dingin setelah selesai diambil darahnya? Sudahlah.

Dan insiden di hari Senin tanggal 2 Mei 2016 di Jayapura yang katanya mau ada demo besar-besaran pula ditambah dengan Hari Pendidikan. Wah, lengkap sudah panas terik dan bermacet-macet ria. Dan lagi entah kesalahan panitia atau bagaimana ya. Undangan yang saya dapatkan di email itu tertera jam 10.00 WITA, jadi kalau diubah ke WIT itu sekitar jam 11.00 WIT kan? Masa sih jam segitu. Tapi pas saya ngecek ke websitenya jam 08.00 WIT sampai selesai. Ah, bodo amat. Saya jalan dari rumah jam 08.30 WIT dan bener aja udah langsung giliran saya. Tapi saya di suruh istirahat dulu sekitar 15 menitan.

Selesai itu, saya masuk ke dalam labnya. Eh, ternyata yang bakalan ngambil darah saya itu pacar temen saya. Hehehe Cerita-cerita deh. Alhamdulillah ngak ada kendala sama sekali waktu dia masukin jarum ke tangan saya. Darahnya langsung keluar. Itu satu spoit penuh isinya darah saya semua. Pas jarumnya dicabut, tuh kan beneran langsung ngilu banget ini tangan. Selesai itu dia ngasih tempat kecil buat taruh urine. Selesai semuanya langsung saya balik ke ruang tunggu.

Oh ya, saya lupa ngasih tau lokasi tesnya. Lokasinya itu di Lab Inti Farma Jayapura. Dan ternyata, saya dan yang lainnya masih harus menuju ke RSUD Dok 2 Jayapura buat rontgen. Ah, beneran deh. Untungnya saya bawa motor, jadi ngak harus ribet buat cari tebengan. Hehehe Dan kita rame-rame menuju ke RSUD Dok 2 Jayapura.

Dulu waktu kecil saya udah pernah rontgen. Dan yang saya masih belum sadarnya sampai masuk ke dalam ruangan rontgen itu adalah
1. Semua atasan harus di lepas. Mau itu baju luar atau dalaman.
2. Kalung harus di lepas.
3. Untuk yang menggunakan jilbab juga harus dilepas.

Di dalam ruang ganti, saya bener-bener lama banget. Hahaha Lama karena syok dan juga lama karena bingung makai ini jubah harus gemana. Apakah talinya di depan atau dibelakang. Tapi seingat saya dulu sih waktu Ibu saya operasi, jubah kayak gini talinya itu dibelakang. Ah, dari pada saya sotoy lebih baik saya nanya ke dokter perempuan. Alhadulillah dokter perempuannya baik dan dia mau nolongin juga buat ngikatin talinya. Habis itu saya langsung di suruh ke depan alat kotak gitu. Berdiri tegak dengan dagu harus tertempel ke alatnya. Disuruh tarik nafas, tahan, dan seperti ada kilatan. Sudah selesai. Hah gitu doang? Hahaha Selesai itu, langsung tanda tangan dan balik ke ruang ganti.

Sampai di luar, ternyata ini bukan yang terakhir. Kita masih harus ketemu dokter lagi di Lab Inti Farma tadi. Dokternya itu hanya bisa dari jam 5 sore. Oh My God, beginikah susahnya orang mencari kerja. Akhirnya kita dibagi menjadi 2. 14 orang hari ini juga jam 5 sore, dan sisanya besok jam 5 sore. Karena ada peserta yang berasal dari luar kota Jayapura, maka mereka lah yang didahulukan. Jadinya saya kedapatan besok deh.

Total izin kerja dua hari. Hahaha Memang karyawan ngak tau diri nih saya. Izin kerja buat mendapatkan kerja lain. Tapi saya izinnya bilang kalau mau tes kesehatan loh ya. Jadi saya jujur sama bos saya. Sekitaran jam 13.00 WIT saya dapat sms dari panitia. Tes kesehatannya dimajukan jadi jam 16.00 WIT. Dan saya berangkat dari rumah hampri jam setengah 4. Karena perjalanan dari rumah saya meuju Lab Inti Farma lumayan jauh juga. Gak beda jauh dengan lokasi tes psikotenya. Saya sampai di sana pas jam 16.00 WIT. Ternyata masih sekitar 5 orang aja. Ah, memang bener-bener Indonesia. Jam karet. Saya baca papan nama yang tercantum, alhamdulillah dokternya cewek. Hihihi Jam setengah 5 dokternya baru datang. Saya kebagian urutan nomor 6 atau nomor 7 gitu kalau ngak salah. Sampai akhirnya saya dipanggil buat masuk. Pas masuk, saya disuruh buat duduk. Ini ya urutan pemeriksaannya.
1. Ukur tinggi. Ngak nyangka ternyata tinggi saya bertambah 2cm. Lumayan buat perempuan tingginya 162cm. Kira-kira untuk umur saya yang 22 tahun ini masih bisa tambah tinggi lagi ngak ya? Hehehe
2. Timbang berat. 100kg. Yup memang, dan itu udah syukur banget udah turun 5kg dalam waktu 1,5bulan. Udah termasuk obesitas sekali kan ya?
3. Cek tensi. Nah ini tensi saya ngak tau berapa. Hehehe
4. Mata. Jadi disuruh ngelihat ke atas gitu terus mata kita disenterin.
5. Mulut dan tenggorokan. Kalau yang ini disuruh mangap. Terus disenterin gitu deh.
6. Tes telinga. Jadi Si Dokter ini pakai alat apa gitu buat ngelihat telinga kita.
7. Nah yang ini disuruh naik ke tempat tidur terus buka baju. Hahaha Jangan berfikiran kotor dulu. Jadi dada kita diperiksa pakai stetoskop gitu. Selesai itu si dokter nekan-nekan perut kita pakai tangannya. Entahlah.
8. Tes buta warna. Nah yang ini tesnya pakai buku. Buku yang ada banyak warna-warnya. Dokternya suruh nunjuk warna yang dia sebutkan.

Itu dia sederet pemeriksaan untuk tes kesehatannya. Selesai dari ruangan dokter, kita bisa langsung pulang dan seperti biasa, pengumuman akan disampaikan lewat email dan website pada tanggal 14 Mei 2016. Saya ngak pake ngecek email, saya langsung buka websitenya. Dan benar ternyata pengumumannya sudah keluar. Saya buka deh dokumen khusus untuk wilayah Jayapura. Saya scroll pelan-pelan dan ternyata saya dan ada 2 orang tidak lolos. Hiks. Yang lolos dari 28 orang itu hanya 25 orang. Sedih sih. Kecewa pasti. Tapi mau bagaimana, mungkin belum jodohnya buat kerja disitu ya.

Saya sih menebak-nebak. Apa karena saya obesitas ya makanya saya gagal di tes kesehatan. Ah, sudahlah ngak papa. Itu jadi buat saya tambah semangat untuk ngejalani diet. Anggap saja, ini teguran untuk memperbaiki diri. :)

You May Also Like

0 komentar