[Ceritaku] Disaat Tetangga Melebihi Orang Tua

by - 20:53:00

Sumber : www.orange.k12.nc.us
Postingan kali ini, saya akan menceritakan tentang tetangga. Segala hal tentang tetangga. Pokoknya semua tentang tetangga. Kalian semua pada punya tetangga kan di rumah?

Kenapa saya sampai bisa buat postingan tentang ini? Karena menurut saya, tetangga saya sudah melebihi dan jauh melebihi dari orang tua saya sendiri. Semua hal yang berkaitan tentang saya pasti di kepo-in.

Jengkel? Kalau saya lagi berhati setan, jangan ditanya lagi, saya jengkelnya setengah mati. Tapi kalau saya lagi berhati malaikat, saya senang-senang aja. Kenapa? Karena ternyata banyak orang yang peduli dengan saya.

Awalnya dulu saya biasa-biasa saja. Tapi kok ya lama kelamaan, para tetangga-tetangga saya sudah melebihi kapasitas mereka sebagai tetangga. Semua hal tentang saya mereka permasalahkan. Padahal orang tua saya baik-baik saja.

1. Jadwal Pulang Dan Pergi

Setiap hari, jadwal saya keluar dari rumah itu jam setengah 8 pagi dan jadwal pulang saya itu paling cepat jam setengah 6. Tapi tidak setiap hari juga saya pulang jam segitu. Terkadang saya bisa pulang sampai jam 10 malam. Pernah waktu itu karena lagi ada urusan yang ribet banget, saa pulang jam setengah 11 malam. Tapi sebelumnya saya sudah ngabarin Bapak kalau saya pulangnya agak malam, soalnya masih ada urusan sama teman. Bapak saya meng-iya-kan. Namanya sama temen kan, urusan udah kelar jam 9 malam, tapi di ajakin makan. Mau nolak ngak enak.

Alhasil sampai dirumah jam setengah 11 malam. Besok paginya, mulai lah saya di interview sama tetangga-tetangga tersayang saya.

Tetangga : Kamu pulang jam berapa tadi malam?
Saya : Ngak tau, ngak ngeliatin jam. (sambil senyum)
Tetangga : Saya liat jam setengah 11 ya. Malam banget. Kemana aja?
Saya : Ada urusan sama temen.
Tetangga : Anak cewek kok pulangnya malam gitu sampe khawatir saya.
Saya : Saya udah sms Bapak kok, lagian juga udah diizinin. Sini deh kasih nomor HPnya, biar kalo saya pulang malam, saya smsin sekalian. Hehehe

Begitulah percakapan antara saya dan tetangga saya. Memang sih, ngak baik kalau anak cewek pulang malam kayak gitu. Tapi itu karena saya ada urusan. Lagi pula tidak setiap hari dan saya juga izin sama orang tua. Saya ceritain ke orang tua, Bapak saya sih bilang ngak usah didenger. Kalo Mama saya bilangnya "Itu kan, udah dibilangin apa. Bukan Mama sama Bapak yang ngelarang kamu, tapi ngak enak dilihat tetangga." Ya Allah.

2. Penampilan

Saya ini termasuk orang yang simpel dan ngak terlalu suka make up. Pakai bedak aja habis mandi ngak pernah, tapi itu kalau di rumah ya. Kalau pergi tetep pakai. Hal sepele macam gitu juga ikut di komentarin. 

Tetangga : Anak cewek kok ngak pernah bedak-an atau lipstik-an gitu sih.
Saya : (senyum-senyum ngak jelas).

Nah, sekarang saya yang udah mencoba buat menjaga penampilan dengan ber-make-up tipis itu pun masih terlihat salah di depan tetangga-tetangga saya.

Tetangga : Make-up an mau kemana emangnya?
Saya : (masih senyum-senyum ngak jelas)
Tetangga : Ih, sekarang udah pake lipstik ya.

Cobaan apa ini yang saya hadapi coba. Kenapa saya selalu terlihat salah di depan mereka? Hahaha Ngelakuin ini dikomentari, ngelakuin itu juga dikomentari. Apalagi ngak ngelakuin apa-apa, lebih tambah dikomentari lagi itu kayaknya.

3. Hubungan

Hubungan disni bukan maksudnya hubungan dengan pacar ya, karena say itu single bukan jomblo. Hahaha Apa bedanya coba. Maksudnya disini itu hubungan pertemanan. Saya itu tipe orang yang berteman dengan siapa aja, ngak terlalu banyak milih-milih. Kalau saya rasa saya nyaman berteman dengan orang tersebut maka saya akan terus berteman.

Tetangga : Kamu kok temennya kayak gitu sih.
Saya : (muka bingung)
Tetangga : Cari temen itu tuh coba yang bla..bla..bla..

Sudahlah, menurut saya ngak bakalan ada habisnya juga kalau saya ngeladenin komentar dari tetangga. Tapi jujur, sampai dengan saat ini, saya sendiri masih bingung. Kenapa mereka bisa se-khawatir dan se-protektif begitu terhadap saya. Padahal orang tua saya juga biasa-biasa saja. Walaupun saya anak satu-satunya, tetapi orang tua saya membebaskan saya melakukan sesuatu sesuai dengan apa yang saya inginkan, tapi dengan tanggung jawab. Dan alhamdulillah sampai dengan saat ini, saya bisa bertanggung jawab dengan semua kebebasan yang diberikan oleh orang tua saya.

Disyukuri aja semuanya. Kalau mereka terlalu mengurus semua yang saya lakukan, berarti mereka itu terlalu sayang dengan saya. Banyak berfikir postif aja. :)

You May Also Like

21 komentar

  1. Memang tetangga juga harus saling memahami. Bertetegangga juga memerlukan kesepakatan walau tidak tertulis. Memang susah susah gampang. Memiliki tetangga yang baik dan saling mengeerti bukan perkara mudah

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya sekarang musti dibuat perjanjian tertulis ya pak, apa itu istilahnya, hitam di atas putih ya? hehehe

      Delete
  2. Ini beneran true story? Kok tetangga sampe segitunya yah. Sabar ya... (saran paling garing sedunia)

    Tulisannya mempunyai daya magis, walaupun plotnya tragis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener.. melebihi sitkom "tetangga masa gitu".. hahaha

      Delete
  3. Kepo dan peduli nedanya cuma tipis.
    Tetangga yang terlalu kritis dibakar aja. Hahahaha...
    Ibu-ibu biasanya yang sering nyinyir. Hihihihi.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha
      itu lah saya bingung.. :D
      biasanya, dan saya juga calon ibu2.. hahaha

      Delete
  4. Itu tetangganya punya anak gak sih ?
    Bikin bete banget ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. punya..
      tapi mungkin saya lebih disayang dari pada anaknya.. hehehe

      Delete
  5. Kadang tetangga lebih dari saudara. Karena mereka adalah orang yang menolong pertamakali kalau kita ada masalah =)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup, itu sisi positifnya yang harus kita syukuri.. hehehe

      Delete
  6. anjirlah keponya melebihi orang tua mah itu. biasanya tetangga gosipin ke tetangga lainnya, lah ini main tanya2 aja. awkward yak :|

    yang sabar aja, dan berusaha cuek. karena yang ngasih makan masih orang tuamu, bukan tetanggamu :'))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha
      udah ngak zaman kali ya sekarang main gosip-gosipin.. sekarang itu zamannya langsung tanya ke pelakunya.. hahaha
      iya, saya tetep sabar kok.. :)

      Delete
  7. Sebenernya suasana kek gitu kadang bikin tentram...ada saatnya juga bikin sebel sih..kultur interaksi yang kental bikin tetangga merasa perlu memberikan perhatian karena perduli...tapi kalau udah kek gitu mah juga agak berbelihan

    Kalau di kota, pulang jam berapapun mah tetangga cuek aja...bahkan sesama tetangga aja pada nggak kenal...

    Soal tetangga yang bikin kita serba salah...jadi ingat cerita waliyulloh lukmanul hakim bsersama anak dan keledainya...ah, pasti sampean udah dengar ceritanya toh...memang begitu manusia..kadang..kadang bawel

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk
      disini belum kota kayak di luar2 sana.. alhamdulillah sesama tetangga masih saling kenal.. :)
      itu cerita apa? saya belum dengar.. hihihi maaf..

      Delete
  8. ginty pasti udah greget banget ya sampe buat bahan di blog begini. tapi tetangganya emang kelewatan banget..tadinya aku pikir dari judulnya itu kalo tetangga kamu baiknya melebihi dari orang tua saking baiknya. lah ternyyata...keponya yang berlebihan, komen mulu kayak komentator sepak bola. Capek deeeeh..kamu yang sabar yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. greget2 gemes gitu kak.. :D
      hahaha saya selalu sabar kak.. :)

      Delete
  9. Agak risih juga sih punya tetangga yang selalu mencampuri urusan kita, padahal orang tua sendiri ga sampe segitunya. Tapi tetep harus positif thinking aja sama segala sesuatu, itu berarti tetangga kita masih perhatian sama kita.
    Gue dulu punya tetangga yang cuek2 aja, negor juga seadanya, ga pernah komen kalo gue pulang kemaleman dan ga pernah kepo sama urusan pribadi gue, padahal dia sering maen gap pas gue pulang jam 12 malem, dan gue lewat-lewat aja hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, harus tetap positif thinking.. :)
      berarti tetangga saya itu sayang banget sama saya..
      berarti tentangga itu ada bermacam-macam jenisnya ya.. hihihi

      Delete
  10. Ahaahahaha tetanggamu rese juga ya kak. Sama kayak tetangga tetanggaku. Keppo banget sama urusan orang lain. Apalagi kalo ada semakhluk cowok yang main ke rumah. Blehhhh, mulutnya nyinyir sumr gak jelas, untung aku tipe orang yang cuek bebek. Sebodoamat

    ReplyDelete