[Ceritaku] Ekspektasi dan Realita Yang Selalu Bertolak Belakang

by - 23:10:00


Pernah denger kata ekspektasi ngak? Kalau menurut bahasaku sih ya, ekspektasi itu semacam rencana atau harapan atau planning atau lain sebagainya. Hahaha Kebanyakan atau ya. Intinya ekspektasi itu ya rencana. Contohnya kayak kita ngerencanain hari esok, dari pas bangun tidur mau ngapain, selesai mandi kita mau ngapain, sampai mau tidur juga musti ngapain. Alhadulillah banget kalau apa yang sudah kita rencanakan bisa berjalan dengan mulus, tapi biasanya hanya 10% rencana yang bisa berjalan dengan sempurna. Kenapa bisa? Ya jelas bisa, karena inilah hidup. Hahaha

Dari pengalaman pribadi, biasanya apa yang selalu direncanakan tidak akan bisa berjalan seperti apa yang sudah direncanakan. Contohnya saat janjian jalan dengan teman. Rencananya ngumpul jam 3 sore, pasti ngak bakalan ngumpul jam 3 sore. Secepat-cepatnya itu pasti jam 5 baru ngumpul semua. Entah itu karena budaya yang sudah membiasakan jam karet, atau karena dari pribadi masing-masing. Emang yang itu bisa disebut ekspektasi ya?

Pasti temen-temen pernah kan ngalamin ekspektasi dan realita yang bertolak belakang? Bukan pernah lagi kayaknya, tapi sering. Sama, saya juga sering. Sering banget malah. Ini beberapa rencana saya yang hanya tinggal rencana.

1. Karena mencuci adalah tugas wajib saya, selalu sudah punya rencana tiap malam kalau besok harus bangun pagi-pagi buat nyuci. Tapi kenyataannya, setiap sudah pagi rasanya males banget buat beranjak dari kasur. Dalam hati udah bilang, "ah, pakaiannya baru dikit kok. besok aja sekalian. lagian ini udah jam 6, nanggung banget, ntar malah pergi kerjanya telat lagi." Sampai terkadang saya bingung, sebenarnya itu bisikan hati saya atau bisikan setan. Hahaha

2. Waktu lagi kerja, setiap ngedenger adzan pasti dalam hati langsung bilang "selesai adzan saya musti langsung sholat". Tapi kenyataan yang ada, naggung buat ninggalin kerjaan yang belum kelar. Kerjaan kelar dulu baru pergi sholat. "Ya Allah, maafkanlah hambamu ini."

3. Setiap ada loba blog, pasti saya catet. Udah saya rencanain baik-baik pokoknya buat ikut lomba itu. Tapi apalah daya karena pergi pagi pulang malam dan rasa capek sudah lebih besar dari ingin buat mengikuti lomba, akhirnya cuma buku saya aja yang penuh dengan deadline-deadline lomba. Hehehe

4. Saya udah rencanain kalau tahun ini seengaknya tulisan saya harus jadi. Udah dibuat juga kerangka tulisannya kayak gemana. Udah di kalkulasiin juga waktu untuk nyelesaikan tulisan itu. Seengaknya 1 hari bisa nulis minimal 5 lembar. Tapi entah kenapa, tulisan saya mandek masih di halaman-halaman awal, belum dapat setengahnya pula.

5. Dan yang terakhir ini adalah kegiatan yang selalu saya rencanakan dan tidak pernah kesampaian. Saya selalu berencana supaya bangun tidur atau pulang kerja, saya harus menyempatkan waktu untuk berolahraga. Tapi kok ya, rasanya berat banget buat ngelakuinnya.


Entahlah, kenapa semua yang saya rencanakan tidak akan bisa terlaksana dengan baik. Gagal total semuanya. Kenapa semua ekspektasi tidak bisa sejalan dengan realita? Sampai kapan mereka akan selalu bertentangan? 

Jawabannya hanya ada pada diri kita sendiri. Kita harus punya tekad yang kuat buat mewujudkan semua yang telah kita rencanakan! Bener ngak? Hahaha

You May Also Like

24 komentar

  1. Menurut gue sih..
    realita adalah bagian dari ekspektasi, taaaaaapi gak semua ekspektasi bisa menjadi bagian dari realita..

    Bener gak sih? Keknya salah deh.. hahahaha
    tapi ahh bodo amat! yang jelas gue udah komen wkwkwk

    Salam :)

    #DIRGAHAYUINDONESIA71

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha
      masa sih realita bagian dari ekspektasi? ngarang ih.. :D

      Delete
  2. Tidak selamanya, tapi bisa. Asal niatnya baik dan ada usaha, pasti ada jalan. Kadang kita perlu mengorbankan sesuatu untuk melakukan sesuatu~

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget.. mungkin pengorbananku aja yang kurang kali ya..

      Delete
  3. Ekspetasi ku sering gagal sampe kadang suka kesel sendiri, pengen memperbaiki diri tapi selalu aja keulang.

    Ekspetasinya sih bagus, tapi paling yg terlaksana cuma beberapa yg lain ya gatot (gagal total).

    ReplyDelete
  4. Makanya, pernah ada filsuf yg bilang : berbahagialah mereka yg tidak pernah berharap terlalu tinggi, karena mereka tidak akan pernah kecewa. Bukan berarti ga boleh berharap. Berharap itu manusiawi, tapi jangan terlalu berlebihan, harus bisa liat realita juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya emang kita ngak boleh berharap terlalu tinggi.. tapi kalau ngak gitu, saya ngak semangat.. hehehe

      Delete
  5. hampir hampir sama juga sig Ginty, rencana mau nyuci baju subu subuh, mau olahraga sebelum mandi di pagi hari, yang mau cepet cepet sholat begitu adzan selesai. Aku juga gitu. cuman, akhirnya aku berhasiiil...subuh subuh nyuci aku berhasil, cuman aku nyucinya dicicl sih nggak langsung semua tapi dipilih dulu. terus kalo sholat skrang emang ada sholat berjamaah di sekolah (aku guru hehe) jadi pasti disempetin dan olahraga juga harus dipaksain banget setelah sholat Subuh walo cuman aerobic dan terjadinya cuman 15 menit aja. Semoga besok rencana Ginty bisa berubah menjadi kenyataan yaaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe
      kok bisa samaan kak? :D
      alhamdulillah kalo kak meyke udah bisa ngejalanin semuanya sesuai dengan rencana..
      amin.. :)

      Delete
  6. Sering banget ekspektasi cuma jadi bualan.

    Niatnya pengen olahraga sebentar selesai sholat subuh, tapi yang ada malah main hape dan ketiduran sampe jam 7 pagi. Seperti belum ada kedisplinan untuk mewujudkan angan.

    Padahal cuma olahraga, yang keliatannya kecil. Gimana mau mewujudkan cita-cita yang besar kalo masih malas begini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup, kedisiplinan.. kayaknya kalo disiplin, pasti bisalah kita ngewujudin semua.. :D

      Delete
  7. kalo denger kata kata "ekspetasi" gue belum pernah denger , dan baru kali ini denger. Tapi , kalo masalah kayak merencanakan suatu hal itu udah pasti.

    Kadang gini ya , hal yang udah direncanakan pasti ada waktunya kadang telat datang atau malah enggak jadi . Itu hal hal yang malah sering gue temukan .

    Jadi , kalo misalkan ada rencana , gue enggak pernah merencanakan itu . Gini , misalkan gue pergi ke bogor . Dan gue pergi ke bogor di hari itu juga pergi.jadi enggak ada perencanaan sebelumnya.

    Malah ya , kalo menurut gue , hal yang kadang udah disusun dan direncanakan buat kedepan , kadang ada aja masalah yang timbul ( walaupun enggak semua ) .

    ReplyDelete
    Replies
    1. hooo..
      saya itu termasuk orang yang senang merencanakan sesuatu..
      tapi karena dari semua rencana banyak yang gagal, akhirnya saya memilih untuk jalanin aja tanpa rencana..

      Delete
  8. Rencana sama ekspektasi mah beda.
    Ekspektasi :inginnya, keinginan yang belum direncanakan (pengennya sih kayak gitu)
    Rencana: sudah terstruktur, sudah dalam bentuk rancangan. coba cek KBBI.

    yah kalau gue mah sebisa mungkin rencana yang udah gue bikin akan gua jalani dengan segala konsekuensianya termasuk konsekuensi gagal untuk dilaksanakan.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh ya?
      wah maaf.. tapi kan beda2 tipis.. gpp lah.. hihihi
      kamu patut dicontoh.. :D

      Delete
  9. Ekspektasi yang kita harapkan kebanyakan bertolak belakang dengan realita yang ada. Yang kamu sebutin itu contoh kecil yang sering banget terjadi sama aku juga.
    Bahkan ketika punya rencana pergi ke kantor pagi2, selalu aja g bisa, alhasil sampe kantor udah telat deh :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe
      harus dihilangin tuh kebiasaan ngantornya telat.. :D

      Delete
  10. menurut gw sih ekspektasi itu bayangan dari realita. ekspektasi itu bagaikan sebuah harapan. tapi jangan terlalu banyak berharap, karena terlalu berharap dan harapan tsb tidak terjadi malah nyesek sendiri :( huhuhu *maaf curcol*

    ReplyDelete
  11. Hadeuh..... Gimana kok bisa sampe gitu, sih. Ekspektasinya. Emang, sih, kebanyakan ekspektasi itu seperti mimpi di siang bolong. Gak nyata, jarang terjadi.

    Cuman, bener kata kak Kevin, mungkin kita juga harus mengatur ekspektasinya mau gimana. Jangan terlalu berlebihan. Lakukan bertahap. Nanti, lama-lama bisa, deh.

    EH, itu rencana, ya. Soalnya kata bg Tofik, rencana sama Ekspektasi itu beda. Jadi... Semoga semuanya jadi realita, deh. :D

    ReplyDelete
  12. Hahhahaa kok kejadian di atas mirip-mirips sama aku ya Gin, hahaha
    emang sih kadang kita udah berencana tapi pada kenyataannya malah tidak sesuai ekspektasi, apalagi kalau urusan nyuci ya Ginty duh malas

    BTW TEMPLATEnya bagus

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe
      masa sih kak? :D
      bener banget kak.. setiap mau nyuci pasti bawaannya males banget.. hehehe
      masa sih kak templatenya bagus? :D
      makasih kak.. :D

      Delete