[Perjalanan] Liburan Awal Bulan Bersama Keluarga Tercinta Di Pemacingan Aji Kencana Koya Timur, Jayapura - Papua

by - 22:59:00


Sebenernya pengen nyelesaiin tulisan ini pas masih awal bulan. Liburannya tanggal 4 September 2016. Tulisan ini baru jadi sekarang. Maafkan saya. Hahaha

Udah lama banget saya merengek-rengek supaya kita sekeluarga bisa jalan-jalan ke koya. Buat yang di Jayapura pasti tahu lah ya, Koya itu dimana dan ada apa aja disana. Buat yang belum tahu, Koya itu masih kayak desa tapi udah berkembang hampir kayak kota. Tempat wisatanya itu kolam pemancingan. Suasananya masih asri banget. Buat orang-orang perkotaan macam saya ini, ngelihat sawah pasti menjadi sebuah kebahagiaan dan keudikan tersendiri. Hahaha

Kenapa akhirnya orangtua saya mau untuk pergi ke Koya? Itu karena Bapak saya ada urusan yang tidak bisa saya sebutkan disini dan sekaligus ingin melihat "kandang ayam" punya Om saya. Ya sudahlah, seengaknya selesai urusan itu, kita bisa mampir ke salah satu tempat pemancingan.

Kita berangkat dari rumah sekitar jam 8 pagi. Pagi banget kan ya? Karena perjalanan yang lumayan juga. Semuanya exicted banget, apalagi keponakan saya yang masih kecil. Dia taunya cuma mau mancing sama berenang. Hahaha


Sekitar setengah jam lebih perjalanan karena masih pakai acara mencari "kandang ayam" yang ngak tau dimana, akhirnya sampai juga kita di tempat tujuan. Bener-bener khas pedesaan banget. Awal masuk ke halaman udah di suguhin pemandangan lapangan luas yang penuh dengan rumput hijau, gerombolan sapi yang lagi makan, dan kambing-kambing yang baunya minta ampun. Hahaha Pertama sempat kaget juga sih sama munculnya anak kambing yang ada di luar kandang, gemana coba kalau kambingnya ngejar saya. Eh, ternyata kambingnya yang takut duluan sama saya. Hahaha



Karena kandang ayamnya tinggi dan harus naikin tangga yang menurut saya lumayan ngeri, akhirnya saya lebih memilih untuk dibawah aja. Keponakan-keponakan saya udah lari-larian di lapangan yang rumput-rumputnya masih hijau banget. Katanya sih mereka mau nangkap belalang. Dalam hati saya cuma ngebatin, "Beginikah kalau anak-anak yang tinggal di daerah perkotaan masuk ke desa". Hahaha Ini nih penampakannya si Faqih, keponakan saya yang paling kecil lagi mau nangkap belalang.


Karena para ponakan dan saya sendiri sudah bosan, mulailah kita merengek ke Bapak supaya kita cepat ke tempat pemancingan. Soalnya cacing-cacing yang ada didalam perut udah teriak minta dikasih makan. Hahaha

Untungnya dari lokasi kami sekarang menuju ke tempat pemancingan tidak terlalu jauh. Cukup 10 menit, kita sudah sampai dipemancingan. Sampai dipemancingan, hal pertama yang dilakukan adalah memsan makanan. Hahaha Saking laparnya ya. Tapi bukan karena lapar aja, tapi biasanya makanan yang dipesa itu datangnya lama banget. Sudah lumayan sering kan ke tempat pemancingan ini, jadinya udah tau.

Waktu kita sampai, suasananya masih sepi banget. Hampir semua pondok kosong. Dan kita ngambil pondok nomor 23 yang dekat dengan kolam yang isi ikannya besar-besar.


Kalau menurut saya nih ya, pemancingan Aji Kencana ini bagus banget. Recomended lah buat tempat liburan plus menghilangkan stres dari padatnya kegiatan dari hari Senin sampai dengan Sabtu. Suasanya enak, banyak pohon dimana-mana, teduh lah pokoknya. Selain itu juga tempatnya bersih. Jadi diantara pondok-pondok itu disediakan wastafel untuk mencuci tangan. Jarak antar pondok juga pas banget. Ngak terlalu jauh dan ngak terlalu dekat.


Tau kan ya yang namanya laki-laki pasti hobi mancing. Apalagi Bapak saya, hobi banget kayaknya sama yang namanya mancing. Udah berpencar nyari tempat buat ngelempar umpan. Dan anehnya, kenapa ngak ngelempar umpannya dari pondok yang sudah dipesan coba, malah nyari tempat panas-panasan. Hahaha Kita yang perempuan mah cuma bisa duduk-duduk di pondok sambil menunggu makanan datang.


Bener sesuai dengan perkiraan ya, makanannya datang hampir satu jam. Saya yang udah bener-bener kelaparan, ngeresmiin duluan deh makanannya. Hahaha Udah pada tau kan menu makanan yang biasa disajikan di tempat pemancingan? Kali ini kita pesannya mujair goreng + lalapan, tempe mendoan, ayam bakar. Yummy banget deh pokoknya. Apalagi sambalnya, itu yang paling khas banget.

Yang bikin tidak menyenangkan di hari itu adalah, cuaca yang tidak mendukung. Bayangin deh suasanya lagi mendung tapi gerah banget. Mending panas terik deh yang penting ada angin, dari pada harus mendung tapi gerahnya minta ampun. Tapi walaupun begitu, saya tetep senang. Hahaha


Lumayan lama kita ditempat pemancingan. Sekitar jam 3 sorean baru kita pulang. Dan jam segitu orang-orang mulai rame banget. Hahaha Inilah sepenggal cerita tentang liburan awal bulan bersama keluarga tercinta. Walaupun sederhana, yang penting kebersamaannya.

You May Also Like

2 komentar

  1. Liburan yang paling sangat berkesan adalah bersama keluarga..dan itu sangat bermakna nilainya..heee

    ReplyDelete