[Ceritaku] Apa Saya Korban Branding?

by - 20:05:00


Kali ini saya pengen banget cerita soal merk dari barang-barang yang saya gunakan. Kenapa? Soalnya saya di cap sama beberapa teman saya sebagai korban branding. What? Ngak terima sih sebenernya. Tapi ya biarkanlah.

Kenapa saya bisa dicap seperti itu? Kalau menurut saya sih ya, saya itu bukan korban branding. Saya itu setia. Hah? Setia? Iya, saya setia. Kalau saya sudah tau barang yang saya beli dengan merk tertentu itu bagus, ngak bakalan deh saya pindah ke lain hati. Dijamin. Sama barang-barang aja saya setia, apalagi sama kamu coba. Hihihi


Apalagi sekarang kan, banyak merk-merk baru bermunculan dengan keunggulan-keunggulan yang mereka tawarkan. Pasti banyak orang yang mau nyoba kan. Ditambah dengan harganya yang miring. Siapa yang ngak mau coba. Jujur, kalau untuk hal-hal seperti itu saya malas nyoba-nyoba. Takut? Iya sih sebenernya agak sedikit takut. Soalnya kan berhubungan dengan kenyamanan diri kita. Bener ngak?

Saya itu begitu, ngak bakalan gampang pindah ke lain hati. Kalau udah bilang A ya A. Kalau mau A ya A, ngak bakalan mudah tergoyahkan pokoknya. Hehehe Okelah, Saya perkenalkan aja ya merk dari barang-barang yang saya punya. Bakalan saya jelaskan juga, kenapa saya bisa jatuh hati dengan merk tersebut.

1. Perangkat Elektronik

Ini awal mulanya kenapa saya dicap sebagai korban branding. Untuk orang yang berkecimpung di dunia IT, sebagian besar mementingkan spesifikasi laptop dibandingkan dengan merk laptop. Apalagi kalau bisa dapat laptop dengan spesifikasi tinggi dengan harga yang murah. Begitupun dengan smartphonenya. Bener ngak?

Saya beda. Pertama yang saya liat itu merknya dulu. Kenapa? Karena dulu saya pernah beli satu perangkat elektronik yang bisa dibilang ngak bermerk begitu. Hahaha Kalau kata orang buatan China. Spesifikasinya nih bagus, harganya juga miring. Siapa yang ngak mau coba. Alhasil, saya beli itu barang. Eh, ternyata perangkat tersebut ngak bertahan lama. Pemakaiannya hanya satu tahun kalau ngak salah. Kecewa? Oh, jelas. Kecewa banget pokoknya.

Nah, terus waktu masuk kuliah itu kan saya beli laptop. Ngeliat laptopnya temen yang merknya Sony VAIO. Ya Allah, ngak tau kenapa tu langsung jatuh hati. Saya bela-belain buat nyari laptop Sony VAIO dengan spesifikasi yang memang sudah ada di dalam hati saya. Alhamdulillah dapat, walaupun dengan perjuangan yang ekstra. Alhamdulillah lagi, laptop Sony VAIO yang saya beli di tahun 2011 lalu, masih dalam keadaan baik-baik saja sampai dengan saat ini.

Tahun lalu, saya nyari Handphone. Nyarinya juga Sony. Kepincut sama Sony Xperia M5. Alhamdulillah dapat lagi dengan perjuangan mengumpulkan uang yang cukup dramatis. Hehehe

Oke, pasti bertanya-tanya. Kenapa harus Sony sih? Padahal kan pabrik Sony di Indonesia udah ngak ada. Ngak takut apa? Merk lain banyak loh yang lagi ngetrend! Eh, udah gitu kan Sony mahal kan ya?

Ssssstttt, pernah denger ngak sih harga itu menentukan kualitas? Nah itu dia. Saya itu tipe orang yang ngak senang buat gonta-ganti handphone maupun peralatan elektronik lainnya. Ada kan ya smartphone yang baru launching trus orang itu smartphonenya langsung ganti baru. Saya bukan tipe yang seperti itu! Saya itu bakalan nunggu sampai barang yang saya gunakan itu rusak, baru deh saya ganti. Dan semua itu saya dapatkan di merk Sony! Bener-bener THE BEST pokoknya SONY.


2. Kosmetik

Kalau kosmetik dari tahun 2009 kalau ngak salah, saya udah menambatkan hati di Giordani Gold. Itu loh, yang paling the best di Oriflame. Tau kan ya? Pasti tau lah. Masa ngak tau sih. Hehehe Saya ngerasa merk itu yang paling cocok dengan saya. Warnanya itu soft dan enak dilihat menurut saya. Selain itu, ngak berat dimuka dan ngak bikin jerawatan. Ini asli bener. Beda banget sama yang lain. 

Pernah kan ya saya makeup buat acara, terus saya makeupnya disalon. Ngak tau itu pakainya apa. Soalnya selesai itu, wuaaaa jerawat satu per satu muncul ke permukaan. Hiks..


3. Sendal dan Sepatu

Kalau dibilang koleksi ngak juga ya. Tapi saya seneng aja kalau ngelihat sepatu yang berjejer-jejer di rak gitu. Hehehe Kalau yang ini, saya ngak terpaku ke satu merk. Apalagi ukuran kaki saya yang diatas rata-rata ukuran kaki orang Indonesia. Mau tau ukuran kaki saya? Sekitar 41 atau 42 untuk sandal atau sepatu cewek. Kalau sepatu cowok 40 udah masuk. Wow kan? Hehehe

Ada beberapa merk yang saya gandrungi. Yang paling TOP menurut saya itu ROHDE. Kenapa? Nyaman banget kalau dipakai. Selain itu juga ukuran yang 40 bisa muat di kaki saya. Hehehe Menurut saya ini adeknya Kickers. Kalau Kickers itu ya Allah mahalnya minta ampun. Ngak sanggup saya. Saya sanggupnya Cuma sampai ROHDE aja. Hehehe

Terus yang kedua itu Inside dan Austin. Ini yang paling terjangkau menurut saya. Tapi kalau yang ini jarang ada yang ukuran besar. Selain itu juga modelnya kece-kece.

Nah, yang terakhir itu Unknown (nga tau merknya apaan). Jadi dipesan dulu gitu sesuai dengan ukuran kaki kita. Jadi diukur panjang, lebar, dan lingkarnya. Lumayan sering juga saya pesan, dan ngak mengecewakan lah pokoknya.



Itu merupakan tiga kelompok barang yang sangat vital bagi saya. Jadi ngak bisa asal pilih. Kalau untuk barang yang lain saya sih terserah ya. Yang penting nyaman dipakai. Kayak baju sama tas, yang penting saya suka, nyaman dipakai, pasti saya beli. Hehehe

Nah, dari penjelasan dan cerita panjang saya diatas, menurut teman-teman gemana? Apa saya ini korban branding?

You May Also Like

2 komentar

  1. Aku setuju banget sama pendapat Mbak Ginty. Aku super duper loyal samaa brand Sony. Aku puas banget pake Xperia meski ada ipun atau samsul keluaran baru. Aku pake Xperia Z baru 4 tahun dan baru rusak tahunke empat itu pun bukan krn batre ngegembung (macem samsul) tapi krn suka aku pake game. Meski store Xperia tutup di Indonesia, aku sampe bela-belain beli Xperia online ^^") Dan akhirnya sekarang puas make Sony Xperia Z5 Premium! Viva la Sony

    ReplyDelete