[Ceritaku] Cerita Libur Lebaran 2017

by - 15:26:00


Assalamualaikum..

Sudah lama rasanya saya nganggurin ini blog sampai spamnya dimana-mana, jadinya olahraga jari deh buat ngehilangin spam-spam yang ada.

Mungkin sedikit terlambat ya, tapi ngak papa. Minal aidzin wal faidzin ya temen-temen semua. Mohon maaf lahir batin. Sekiranya ada perkataan atau tulisan saya yang pernah menyakiti hati temen-temen, saya mohon dengan sangat untuk dimaafkan. :)

Lebaran tahun ini beda banget dari lebaran tahun sebelumnya, karena saya sekeluarga merayakan lebaran dirumah nenek di Blitar, lebih tepatnya orangtua dari Bapak saya. Kita berangkat tanggal 21 Juni, sampai di Blitar tanggal 22 jam 2 pagi.

Awalnya saya antusias banget, soalnya baru kali ini saya ke luar kota sama Ibu dan Bapak, lengkap satu keluarga. Selain itu, ini pertama kalinya saya lebaran tidak dirumah sendiri. Rasanya gemana? Diluar ekspektasi sih sebenernya. Kalau ditanya lebih enak dimana, jawaban saya lebih enak dirumah dan kota sendiri. Lebih rame! Di tempat nenek saya sepi. Ngak sih, sebenernya rame, rame banget. Tamu banyak yang datang, tapi kan saya ngak kenal, jadinya ya gitu. Hahaha

Apalagi antara desa dan kota itu beda jauh. Jadi saran saya buat kalian-kalian yang sudah biasa tinggal di kota dan menikmati kenikmatan jaringan internet yang super cepat terus kalian mau nginap di desa, persiapkan mental kalian dengan baik. Karena saya sudah merasakannya. Hahaha

Ngak juga sih, lebay aja itu saya. Kayaknya tergantung dari lokasi desanya juga deh. Soalnya waktu saya di desanya Ibu saya di Pati, jaringannya MANTAP banget. Mungkin karena waktu itu di Blitar tempatnya kayak di pegunungan gitu kali ya. Hahaha Okelah, saya bakalan bahas satu per satu kesan yang saya dapatkan selama berlibur di 2 (dua) desa, Blitar dan Pati.

1 Minggu Selama di Blitar ...

Kalau ngak salah, rumah nenek saya ada di desa Genengan kecamatan Doko. Iya apa ngak, kayaknya sih iya. Ada di daerah pegunungan pokoknya.

Cuacanya beda banget sama di Jayapura. Kalau di Jayapura panas mataharinya itu terasa. Nah ini di Blitar, panas tapi dingin. Gemana ya bahasanya. Hahaha Panas terik pokoknya, tapi kok ya itu tetep aja dingin. Biasanya kalau saya di Jayapura, tidur ngak pernah pakai selimut. Ini tidur siang aja pakai selimut. Hahaha Yang namanya kipas angin ataupun AC, ngak bakalan laku deh. Hehehe

Selanjutnya, di Blitar itu adatnya masih kental banget. Setiap malam Jumat wajib ziarah kubur, apalagi malam Jumat Legi. Ngak tau deh kenapa, soalnya waktu saya tanya katanya sudah tradisi. Karena ziarahnya setiap malam Jumat, jadi banyak banget orang-orang yang mondar mandir lewat samping rumah Nenek saya, kuburannya sekitar 100 (seratus) meter di belakang rumah Nenek saya. Horor kan? Udah gitu, disebelah rumah pas disamping kamar, pohon bunga kenanga berderet-deret. Jadi kesan mistisnya masih kerasa banget.

Saya juga butuh penyesuaian dengan aroma dari kotoran hewan. Jangan kaget kalau ngelihat kandang sapi atau kambing ada di depan, di samping, ataupun di belakang rumah ya. Hari pertama bener-bener ngak nahan. Hahaha Alhamdulillah, hari berikutnya saya sudah bisa menyesuaikan, walaupun kadang masih ngebatin juga, "kok baunya ngak enak gini ya". Hahaha

Adalagi, soal cita rasa makanan dan tempat tidur. Pertama cita rasa makanannya dulu ya. Di rumah nenek saya, semua masakan itu serba santan. Dan saya ngak bisa makan makanan yang bersantan. Hahaha Lah terus saya makannya gemana? Jadi selama disana, kadang Bapak saya yang masak, kadang saya ngebuat mie instan, kadang saya beli bakso yang warungnya itu jauh banget, kadang juga saya ngak makan. Saya bener-bener ngak bisa makan makanan yang bersantan.

Terakhir, tempat tidur disana, maksud saya itu kasur, bantal, dan gulingnya. Semuanya terbuat dari kapuk, beda dengan yang ada di Jayapura. Mungkin dari saya lahir sampai dengan saat ini, saya sudah terbiasa dengan kasur, bantal, dan guling yang terbuat dari spon. Jadi selama tinggal di rumah nenek saya baik di Blitar maupun di Pati, saya merasa sedikit tidak nyaman saat akan beristirahat.

Sepertinya yang saya ceritakan diatas hanya keluhan-keluhan ya? Hahaha Intinya, semua yang diatas itu adalah penyesuaian yang harus saya lakukan selama berada di Blitar. Selama kurang lebih satu minggu saya di Blitar, ngak banyak sih yang bisa diceritakan soalnya saya ngak pergi kemana-mana. Maksudnya itu, saya ngak pergi ke tempat wisatanya. Nyari mobil beberapa hari setelah lebaran itu susahnya minta ampun. Hehehe Jadinya yah saya cuma di rumah dan bersilaturahmi di tetangga-tetangga desa yang notabene masih saudara jauh.

Positifnya adalah, saya jadi tahu ternyata saudara jauh saya itu banyak. Mungkin kalau ketemu lagi, saya juga bakalan lupa. Hehehe Selain itu, saya juga masih menemukan nenek-nenek yang usianya mungkin sudah 100 (seratus) tahun lebih. Masih segar dan bersemangat, yah walaupun pendengarannya sudah tidak begitu baik.

Kesan yang saya dapatkan selama tinggal di Blitar itu orang-orangnya ramah-ramah, setiap ketemu itu pasti negur atau senyum, agak sedikit berbedalah dengan orang-orang yang tinggal di perkotaan. Yang kedua, mereka itu sangat menghormati leluhur. Bayangin aja, setiap malam Jumat atau hari Kamis, pasti selalu ziarah kubur dan dari orang tua, nenek, nenek moyang, kakaknya nenek, adeknya nenek, pokoknya semua yang masih dalam lingkup saudara, tidak akan terlewati untuk ziarah kubur. Hebat kan? Oh ya, sebelum berangkat ke Pati, pas banget hari itu hari Kamis, mala Jumat Legi. Jadinya saya, Bapak dan Bulek saya ziarah dulu ke kuburan kakek saya. Itulah cerita libur lebaran saya selama kurang lebih satu minggu di Blitar.



2 Minggu di Pati..

Perjalanan dari Blitar menuju ke Pati kurang lebih 7 (tujuh) jam ditempuh menggunakan mobil. Saya kira di sebelah kanan dan kiri jalan itu laut. Soalnya luas dan gelap, faktor ngantuk dan halusinasi udah tinggi. Padahal waktu itu saya lagi buka Google Maps. Kok bisa-bisanya saya bisa berfikiran seperti itu. Dan setelah saya berjalan-jalan keliling kota Pati, saya baru tahu kalau itu sawah. Mayoritas tanaman yang ditanam di sawah itu kalau ngak padi ya tebu.

Seminggu di Pati saya sakit teman-teman. Demam 2 hari dan sisanya batuk pilek. Disitu saya merasa seperti anak kecil. Saya merengeng-rengek untuk minta segera pulang ke Jayapura, sampai nangis. Kalau saya ingat-ingat lagi, kok saya gitu sih? Malu banget. Hahaha

Yah, mungkin karena itu perubahan cuaca lagi ya, dari yang dingin banget kembali ke suhu panas normal. Tapi alhamdulillah di Pati cuacanya ngak terlalu berbeda jauh dengan di Jayapura. dan yang lebih serunya lagi, ada sepupu dan keponakan saya juga, jadinya rame deh. Lebarannya mereka dikampungnya Mamanya di Palopo, dan pasca lebaran ini mereka di Pati dirumah buyutnya yang juga nenek saya. Hehehe Jadi suasananya ngak beda jauh dengan di Jayapura, karena biasanya kalau di rumah juga saya main dan berkelahinya sama mereka berdua ini, Alvin dan Faqih. Selain itu, rumah nenek saya bersebelahan dengan sawah. Keren kan?


Ada satu hal yang menarik perhatian saya waktu pertama kali tiba di Pati. Rumah joglo. Masih ada beberapa penduduk yang masih mempertahankan rumah joglo. Unik kan? Ada juga beberapa orang yang sudah membuatnya menjadi lebih modern, tapi tetap mempertahankan 4 (empat) tiang rumah yang ada didalamnya. Tiang-tiang itu ada artinya juga loh. Bahkan nih ya, di Bandara Semarang di ruang tunggunya masih ada 4 tiang seperti di rumah Joglo. Keren lah pokoknya.


Di Pati saya sempat jalan-jalan ke beberapa tempat, pertama di kebun binatang yang alamatnya saya ngak begitu tahu jelas. Tempatnya asik, adem, lumayan lah. Tapi menurut saya, tempat ini sudah tidak begitu layak dinamakan kebun binatang. Kenapa? Soalnya binatangnya sedikit banget. Binatang yang ada di kebun binatang ini yang paling banyak ayam jago, ada beberapa monyet juga dan saya kasihan banget ngelihat monyet-monyetnya soalnya mereka ditaroh di kandang yang menurut saya sih kecil banget, jadi ruang gerak mereka ngak begitu luas. Selain itu juga ada rusa, ularnya 1 ekor dan buaya kecil 1 ekor dan mereka ngak mau gerak-gerak. Hahaha Lah, emang mau gerak gemana? Masa iya joged-joged. Tapi tempatnya lumayan lah.





Kedua, saya ke pantai Karang Jahe. Pantai ini ada di Rembang. Bener ngak ya? Lupa saya. Kenapa dinamakan karang jahe? Katanya sih karena wisata terumbu karangnya, katanya loh ya. Dan saya ngak bisa ngelihat keindahan terumbu karang yang ada di pantai tersebut, soalnya Bapak dan Ibu saya ngak ada yang mau diajakin naik perahu, takut katanya. Hahaha Ya sudahlah, saya cuma mencoba mengendarai ATV yang disewakan di pinggiran pantai. Aslinya itu saya sama sepupu saya nyewanya setengah jam Rp 40.000, tapi karena ngak kuat sama panas terik matahari jadinya cuma 15 menit aja. Hahaha Habis itu ya cuma duduk-duduk manis di bawah pohon. Hahaha



Nah kalo malam, tempat favorit saya itu di Simpang Lima Alun-Alun Pati. Rame banget pokoknya, semua penjual ada. Udah gitu barang dagangannya itu lumayan bagus lah. Total, 2 (dua) kali saya ke Simpang Lima.

Dua hari sebelum pulang, saya dan kedua orangtua saya jalan-jalan ke kudus. Wisata rohani gitulah, jadi kita ke puncak gunung gitu ke makamnya Sunan siapa begitu. Inilah satu kekurangan dari saya, ngak dicatat dan diingat baik-baik nama lokasi dan alamatnya. Intinya tempatnya itu top abis. Jadi dari ketinggian kita bisa ngelihat satu kota kudus. Keren banget pokoknya. Hehehe

Setidaknya, walaupun kurang lebih 2 minggu, saya bisa jalan-jalan melihat beberapa keindahan yang ada di kota Pati.

Seperti itulah cerita libur lebaran saya di tahun 2017. Kalau teman-teman libur lebarannya ngapain aja? 

You May Also Like

18 komentar

  1. Liburan yang sangat seru. Dari ceritanya saya merasakan kesamaan, yaitu: kesel karena jaringan yang lambat di pedesaan. Tapi, seiiring dengan berjalannya waktu, saya bisa menyesuaikan diri, mencoba melihat sekeliling saya. Orang-orang bisa hidup tanpe hape. Bercengkrama tanpa hape. Oke, mari kita beradaptasi~

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, ada temannya.. saya pikir saya aja yang kayak gitu.. hehehe

      Delete
    2. Bukan cuma kita berdua kayaknya, orang2 yang mudik juga pasti merasa begitu. Ini cuma masalah bagaimana kita melihat masalah ini, menjadi sebuah hal yang baru~

      Delete
    3. hahaha
      iya, semuanya pasti merasakan hal yang sama.. :D

      Delete
  2. Dimana2 panas ya dek... Di bandung jg gitu. Padahal dulu ademm bgt kyk daleman kulkas. Liburanmu sebenernya menyenangkan, sebab bersama kluarga. Rindu Jayapura sih bisa kakak maklumi. Lebaran kakak thn ini di rumah saja. Anak masih kcil untuk dibawa mudik.
    Kakak tertarik pada ceritamu ttg rumah joglo. Lain kali ingin baca tulisan yg lbih detail ttg itu ya. Klo di jayapura rumah adatnya kyk gmn dek?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak, sekarang ini dimana-mana panas.. efek global warming mungkin ya kak..
      wah, iya.. kak dipi kan lagi punya dede bayi.. udah berapa bulan kak dedenya?
      sip kak.. nantilah kalau saya balik lagi ke jawa, bakalan saya kupas tuntas tentang rumah joglo..
      kalau di jayapura itu honai.. tapi di perkotaan udah ngak ada.. :)

      Delete
    2. Anakku sudah 6 bulan lebih :D. Adik, nanti klo ke Jawa request liputan batik ya klo ada. Aku suka sekali batik, dan suka jg baca2 ttg itu.
      Knp ya sudah jarang yg punya rumah Honay? Apa bahan materialnya mahal? Padahal itu warisan adat. Tpi di Palembang jg sama sih. Jarang bgt yg punya rumah limas. Rumah panggung dari kayu yg bnyak ukirannya biayanya mahal soalnya.

      Delete
    3. sip kak.. ntar kalo saya ke Jawa lagi, pasti saya liput.. hihihi
      hhhmmm, kayaknya pertanyaan kak dipi nih bagus kalo di jadiin tulisan.. nanti kapan2 saya bikin tulisannya ya kak.. :D

      Delete
  3. asik ya mbak pengalaman lebarannya, ke pati ke blitar. Iya, blitar memang terkenal banget keramahan penduduknya. aku pengen juga kesana :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. gemana kalo nanti kita ke blitarnya janjian, supaya bisa bareng-bareng..

      Delete
  4. Di jawa, apalagi yang masih di desa emang kentel adatnya. FYI, ada 1 desa, aku lupa di daerah mana, masih Jawa Timur juga, mereka kalau ziarah kubur itu jam 12 malam. Mungkin sebagian orang bakal serem, tapi emang gitu adatnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi emang kalo di desa masih kental banget.. ayo diingat2 pit dimana itu desanya.. penasaran.. hehehe

      Delete
  5. Lho kok buaya keliatannya kasian banget ya. Udah tinggal sendirian nggak ada temen, jangan-jangan nggak mau gerak emang karena stress? Entahlah kok gue sotoy gini :( padahal bukan pawang buaya haha

    Atap rumah joglo bener-bener anti mainstream. Kayaknya idung gue aja kalah mancungnya sama atap rumah haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, waktu saya liat juga saya ngerasa kok buaya ini kasihan banget..
      ngak ada temennya.. mungkin kamu mau nemenin? :D

      Delete
  6. waaah, ini pasti jad pengalaman tak terlupakan ya Ginty karena kamu akhirnya ke pulau Jawa jugaaa..mana lama juga ke Jawanya..walo sempet agak culture shock tapi seru juga khan bisa jalan jalan dan tahu kalau sodara kamu ternyata banyak jugaaa...Aku juga pingin ke Merauke, menyambangi keluarga suami gue di sana. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak.. tak terlupakan pokoknya.. hehehe
      ayo kak datang ke Merauke.. walaupun saya juga belum pernah ke Merauke.. hehehe

      Delete
  7. Aku pernah ke pati, nemuin mbak-mbak-an ku. Terus bingung mainnya ke mana. Hahaha. Btw, nanti aku ke pantai karang jahenya mbak. Hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. waktu di pati juga bingung jalan-jalannya ke mana.. paling kalau malam aja ke simpang lima..
      keren loh pantai karang jahenya.. hehehe

      Delete