[Info] Pengalaman Sekian Kalinya Uang dan Kartu ATM Tertelan Saat Setoran Tunai

by - Wednesday, October 10, 2018

Assalamualaikum teman-teman..

Saya balik lagi ke dunia per-blogger-an setelah terakhir kalinya bulan Mei 2018 saya update tulisan. Rasanya kangen banget berbagi pengalaman menyenangkan bareng sama teman-teman semua.

Oke, sesuai dengan judulnya, pengalaman sekian kalinya uang dan kartu ATM tertelan saat setoran tunai. Jadi, hal pertama yang akan saya beritahu ke teman-teman adalah saya itu orang yang paling malas banget buat ngantri. Apalagi ngantri di Bank kan? Yang namanya Bank udah pasti lah selalu ngantri. Makanya kenapa, saya lebih memilih untuk menggunakan ATM setor tunai dari pada harus ke Teller. Nah masalahnya, ini bukan kali pertama uang saya tertelan di mesin ATM, tapi ini yang kedua kalinya. Ngak kapok-kapok juga kan saya? Yah, begitulah. Memang dasarnya saya ini orangnya keras kepala. Kalau kartu ATMnya sih ini baru pertama kalinya. Sampai mbak Customer Servicesnya nasehatin saya berulang-ulang untuk "langsung setor aja lewat Teller mbak" dan saya dengan senyuman manis menjawab "males banget mbak ngantrinya lama". Tapi tahu apa yang setan dalam diri saya omongin? "Ngapain ada mesin setor tunai kalau saya musti ngantri lagi di Teller, apalagi nominal yang saya masukin juga ngak seberapa kan."



Jadi ceritanya begini. Hari Kamis, sebelum berangkat kerja saya sempatkan mampir ke Bank (ngak usah disebut lah ya nama Bank-nya) (Padahal digambar juga udah tertera. Hahaha) buat setor tunai bayar kreditan motor. Nah, begonya saya hari itu, saya mau bayar ada lagi kan tagihan, tapi kenapa saya ngak masukin sekalian pagi itu. Jadi saya cuma masukin uang untuk bayar kreditan motor. Aman - tentram - lancar terkendali. Proses transaksi sampai pembayaran pun selesai.

Istirahat kantor dari jam 12 sampai dengan jam 1 siang, saya sempatkan lagi untuk mampir ke Bank. Perasaan saya tuh udah was-was. Gemana ni ya kalau misalnya kejadian waktu uang saya tertelan di ATM terulang lagi. Kan ngak lucu kan. Soalnya ini uang mau dipakai hari ini juga. Kalau misalnya uangnya tertelan ke ATM jadi ribet kan ngurus sana-sini lagi. Udah gitu masuknya ke rekening paling lama sampai 1 minggu. Nah, itu terus yang ada didalam pikiranku. Jadi udah ebayang-bayang terus. Tapi ya tetep, saya sepelein.

Sampailah saya di Bank, dipusat kota Jayapura. Nah, sampai disitu juga saya masih kepikiran.Nah, entahlah saya kenapa ngak milih untuk masuk ke Bank-nya aja buat setor lewat Teller, tapi tetep kekeh masuk ke ATM untuk setor tunai. Yang ada dipikiranku, males banget ah cuma setor uang Rp 450.000,- harus antri lama-lama di Teller.

Masuklah saya ke ATM. Jadi disitu ada 2 ATM setor tunai, pojok kiri dan pojok kanan. Berjalanlah saya menuju ATM setor tunai yang pojok kanan. Awalnya lancar, konfirmasi jumlah uang pun sudah ditampilkan, dan ketika saya konfirmasi dan *DAMN*. Tampilannya asing. Maaf, seharusnya saya foto tampilannya kayak gemana. Tapi karena udah panik duluan, ngak kepikiranlah buat foto. Jadi ceritanya saya menggunakan 1 ATM 2 rekening. Jadi setelah tampilan konfirmasi uang muncul, kita tinggal klik aja mau dimasukin dimana uangnya. Direkening yang pertama atau direkening yang kedua. Tapi ini malah disuruh pencet nomor sesuai nomor urut rekening. Yang ada dipikiranku salah "Kok tampilannya beda sih, perasaan tadi pagi ngak gini. Atau mereka udah update sistemnya ya. Tapi ngak mungkin lah secepat ini." Akhirnya saya pencet nomor 1 karena saya emang mau masukin di rekening yang pertama. Loh, kok balik lagi tampilannya. Saya ulang-ulang terus, dan tampilan itu pun terus berulang. Wah, ngak bener ini. Saya batalin jug masih tetep balik ke tampilan itu.

Akhirnya saya nanya ke Satpam, bingung juga Pak Satpamnya. Kata Pak Satpam, harusnya tampilannya ngak kayak gini. Iya Pak, saya juga tau kalau begitu, yang saya minta solusinya. Ya saya berharap mungkin ATMnya bisa dibongkar supaya saya ngak perlu ngurus ATM lagi kan, tapi mungkin karena prosedurnya gak boleh ya saya disaranin ke Customer Service. Akh, dongkol sejadi-jadinya deh.

Yang buat saya malas adalah antri untuk nunggu. Antri di Customer Service, setelah itu antri di Teller untuk buat pin ATM. Melalui kejadian ini, saya semakin percaya dengan kalimat ini "Doa kamu bakalan terkabul tergantung dari seberapa besar keyakinanmu dengan Allah SWT." Sebelum itu kan saya kok merasa yakin banget kan kalau pasti ada masalah sama ATMnya dan beneran kejadian kan. Wah, Daebak! Hahaha

Melihat dari kejadian panjang nan menyedihkan yang saya alami, saya akan memberikan sedikit tips untuk teman-teman ketika ingin bertransaksi dan ketika menghadapi masalah yang sama dengan yang saya alami. Tipsnya adalah ...
  1. Ketika kamu sudah yakin bahwa ATM bermasalah, jangan pernah untuk melanjutkan niatan kamu melakukan setoran melalui ATM. Cari amannya saja ya, langsung pergi ke Teller.
  2. Sebelum memasukkan uang ke mesin ATM, baiknya dihitung terlebih dahulu. Mengantisipasi suapaya saat ATM tiba-tiba rusak, kita tau jumlah uang yang dimasukkan berapa.
  3. Ketika uang dan kartu ATM sudah tertelan, ngak usah marah-marah dan jengkel-jengkelan disitu. Lapor ke Satpam dan langsung urus semuanya dibagian Customer Service. Karena percaya deh, marah-marah ngak bakalan nyelesain masalah, yang ada malah panas sendiri hati kita.
Semoga curhatan saya tentang uang dan kartu ATM yang tertelan ini bisa bermanfaat buat teman-teman semuanya. Terima kasih sudah menyempatkan diri untuk mampir ke blog saya.

You May Also Like

0 komentar