[Ceritaku] Awal Februari Kelabu

by - 11:22:00


Menurutku, ini awal bulan yang paling kelabu untuk aku dan keluargaku. Entah mengapa aku merasa, banyak sekali cobaan yang datang.
Seharusnya lebih tepat jika aku menulis postingan ini tanggal 1 Februari kemarin. Karena kemarinlah hari yang betul-betul kelabu menurutku. Tapi karena keadaan fisikku yang sedang tidak baik, akhirnya aku mengurunkan niatku untuk menulisnya.

Kemarin, tepat jam 3 pagi waktu Indonesia Barat, adik dari ayahku yang juga omku telah di panggil oleh Sang Pencipta. Kaget sekali rasanya. Aku tidak tahu persis, apa yang menyebabkan om aku meninggal. Tapi  kalau dengar cerita dari Ibu dan Ayahku, sudah dua hari terakhir ini om aku sakit. Katanya sampai tidak bisa jalan. Waktu itu, om aku sempat menjalani pemeriksaan di laboratorium, katanya ada masalah di bagian ginjalnya. Entahlah. Mungkin memang sudah di takdirkan sampai disini saja perjalanan hidupnya. Aku sedih sekali melihat Ayahku. Soalnya om aku itu mukanya yang paling mirip banget sama Ayahku.

foto almarhum om aku bersama istri dan anaknya
Dulu kalau tidak salah antara tahun 2008 atau 2009, om aku pernah ke Jayapura sini. Sumpah, bener-bener mirip banget sama Ayah aku. Cuma bedanya, om aku lebih tinggi dari Ayah aku. Om aku itu orangnya baik banget. Beruntung banget aku sempat ketemu langsung dengan dia. :')

Sebelum aku mendengar berita tentang kepergian om aku, aku mimpi Ibuku meninggal dunia. Di mimpi itu, aku sampai menangis terisak-isak. Aku rasa mimpi itu seperti nyata. Tapi alhamdulillah, itu hanya sekedar mimpi. Kemudian aku bangun dengan keadaan yang sangat gelisah. Aku pun langsung menuju dapur dan sedang melihat Ibuku sedang memasak untuk sarapan orang-orang kerja. Lega sekali rasanya. Aku pun langsung membantu Ibuku memasak. Beberapa menit kemudian, Ayahku datang dengan langkah gontai. "Anto meninggal" kata Ayahku. "Innalillahi wa inna ilaihi rajiun" kataku dan kata Ibuku bersamaan. Anto itu nama om aku. Setelah itu, aku mendengat Ayahku menelepon nenek dan kakekku beserta saudara-saudaranya di Blitar. Suaranya hampir setengah nangis. Ah, sedih skali rasanya.

Om aku sudah menikah dan menetap di Tangerang. Dan sekarang meninggal dan di kuburkan juga di Tangerang. Sebenarnya, jasad om aku mau di bawa ke Blitar, karena sudah hampir kurang lebih 2 tahun tidak bertemu dengan nenek dan kakekku. Tapi istrinya tidak memperbolehkannya. Aku ngak tahu apa alasannya. Ayahku di sini sampai betul-betul jengkel dan akhirnya pasrah. Aku kasihan sama nenek dan kakekku.

Menurut aku, sebenernya di kuburin dimana aja sih sama saja. Tapi alangkah lebih baik kalau nenek dan kakekku bisa melihat wajah om aku untuk yang terakhir kalinya. Yah, aku hanya bisa mendoakan semoga semua dosa-dosa om aku bisa di ampuni. Dan semoga om aku bisa tenang di alam sana. :')

You May Also Like

40 komentar

  1. Innalillahi wa Inna Ilaihi Roji'uun...
    aku turut berduka cita, berdoa sajal terus buat om nya ya. semoga arwahnya diterima disisi Allah SWT... Amiin.

    ReplyDelete
  2. ane turut berduk cita cuy,
    semoga amal dan ibadah om ente di terima oleh Allah.. amin
    tetap semangat cuy

    ReplyDelete
  3. innalillahi wa inna ilaihi roji'un
    turut berduka ya. semoga amal ibadahnya diterima di sisi Allah SWT. Amin

    ReplyDelete
  4. innalillahi wa innalillahi roji'un
    semuanya pasti akan kembali ke asalnya, umur ga ada baunya.
    turut berduka ya :" jangan lupa didoain terus ya omnya, biar tenang disana. Amin

    ReplyDelete
  5. innalilahi wa innalilahi roji'un
    hmm kasian nenek ama kakeknya ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya..
      aku kasihan banget sama nenek & kakekku..
      secara udh lama banget kan ngak pernah ngeliat om aku.. :'(

      Delete
  6. Innalillahi wainnailaihiroji'uun...
    Turut berduka cita, ya mungkin udah sampai disitu ajal om nya, tapi kasian juga kakek n nenek gak bisa liat, kenapa istrinya gitu ya! Tapi ya udah lah, semoga om kamu bisa tenang disana, jangan lupa doain trus :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya..
      pasti nenek & kakek aku sedih banget..
      gak taulah kenapa istrinya gitu..
      Aamiin.. :)

      Delete
  7. Semoga diberikan tempat yang terbaik di sisi-Nya ya... :(
    Turut berduka cita.

    ReplyDelete
  8. Allahummaghfirlahu warhamhu wa'afihi wa'fu anhu...
    semoga amal ibadahnya diterima...dan dosanya diampuni...amiin

    ReplyDelete
  9. Innalillahi wainnailaihiroji'un.
    turut berduka cita yaaa, smoga amal dan ibadah om kamu diterima disisinya. dan smoga kluarga yang ditinggalkan tetap tabah dalam menjalani hidup.. sabar yaa :')

    ReplyDelete
  10. Innalillahi wainnailaihiroji'un kak .
    yg tabah ya, semoga beliau ditempatkan di tempat yg layak dan semua amal ibadahnya diterima oleh-Nya aamiin.

    ReplyDelete
  11. innalilahi ..

    1 februari hari yang indah buat gue, di tempat lain ..
    jadi hari kelabu buat orang lain ..

    sabar yah, semoga keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan :)

    ReplyDelete
  12. innalilahi... gue turut berduka cita ya atas kematian omnya kakak :)
    semoga keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan dan kesabaran, serta yang meninggalkan semoga amalnya diterima disisi-Nya :)

    ReplyDelete
  13. semoga om antonya diberi tempat yang layak disisiNya ka' ...

    semoga bapaknya enggak jengkel lagi sama istrinya om anto

    ReplyDelete
  14. inailahiwainailahi rojiun.. semoga almarhum diterima disisi ALLAH SWT

    ReplyDelete
  15. semoga om kamu segala amal dan ibadahnya diterima oleh Allah SWT amin

    ReplyDelete
  16. inailahiwainailahi rojiun....semoga almarhum serta amal ibadahnya di terima disisi ALLAH SWT, amin

    ReplyDelete
  17. Innalillahi wa inna ilaihi rajiun
    turut berduka cita ya.. semoga amal ibadah om kamu diterima disisi Allah amin
    kamu dan keluarga yg sabar ya

    ReplyDelete
  18. Innalillahi wa inna ilaihi raji'un..
    Tetep berdoa semoga beliau tenang dan mendapat tempat terbaik di sisi-Nya plus keluarga diberi ketabahan..
    Btw, salam kenal y..:)

    ReplyDelete
  19. Replies
    1. inna lillahi wa inna ilaihi rajiun..
      berdoa aja semoga kakek kamu tenang ya di sana.. :)

      Delete