[Ceritaku] Pengalaman Pertama Mendonorkan Danah

by - 15:54:00

Penting buat dicatat, tanggal 14 Maret 2017 untuk pertama kali saya mendonorkan darah. Dalam rangka apa? Dalam rangka memperingati hari ulang tahun SMK N3 Jayapura yang ke-55. Selamat ulang tahun sekolahku tercinta. Tempat saya mencari ilmu dulu, dan tempat saya berbagi ilmu saat ini.



Kenapa musti ada kalimat "penting buat dicatat" sih? Nah, ternyata jika kita sudah pernah mendonorkan darah sebelumnya, akan ditanya kapan terakhir kali kita mendonorkan darah. Setelah saya browsing, ternyata untuk laki-laki jangka waktu atau selang waktu untuk mendonorkan darah itu 3 bulan, sedangkan perempuan 4 bulan. 

Kenapa akhirnya saya berani untuk mendonorkan darah saya? Ngak ada plan atau niatan sebenarnya. Niat awalnya itu aslinya cuma mau nemenin atau nganterin teman saya buat donor darah, sekalian siapa tau bisa tensi kan. Hihihi Setelah melewati rangkaian pemeriksaan, ternyata teman saya tidak lolos karena baru semingguan dia terkena malaria. Saya yang iseng masukin formulir dan melewati pemeriksaannya ternyata lolos. Hahaha


Penasaran tahapan-tahapan yang dilalui saat akan mendonorkan darah? Ini nih tahapannya.

1. Pengisian Formulir

Jadi pertama kita diwajibkan untuk mengisi biodata kita secara lengkap, selain itu juga ada pertanyaan-pertanyaan tentang penyakit yang mungkin diderita. Teman-teman harus isi sesuai dengan kenyataan yang ada ya, ngak boleh bohong. Setelah semua diisi, jangan lupa untuk tanda tangan. Setelah itu kasih formulir ke petugas.


 2. Pemeriksaan Kesehatan

Ini nih yang paling penting. Setelah mengembalikan formulir tadi, kita akan diwawancarai sedikit. Pertanyaan-pertanyaan singkat seperti apakah istirahatnya cukup dan lain sebagainya. Setelah itu, kita akan ditensi. Pas disini tensi saya normal, jadi saya bisa lanjut ke pemeriksaan HB. Jadi saya ngak tau, kalau misalnya tensi seseorang itu rendah atau tinggi apa masih boleh mendonorkan darah atau tidak.

Nah, alhamdulillah saat pemeriksaan HB, HB saya normal. Kalau seseorang yang bersedia mendonorkan darah tapi ternyata saat pemeriksaan HBnya rendah maka tidak diperbolehkan untuk mendonorkan darah. Dan tiba-tiba petugasnya nanya "Golongan darah mba O ya?". Loh, kok Ibu tau sih. Hahaha

Setelah semua rangkaian pemeriksaan yang mereka butuhkan selesai, petugasnya memberikan kantong darah. "Kalau di dalam kosong langsung masuk saja ya mba." Mungkin karena rejeki, saya ngak harus antri lagi. Masih pagi juga kali. Hahaha

3. Pengambilan Darah

"Mau diambil ditangan kanan atau tangan kiri mba?" itu pertanyaan pertama yang ditanyakan oleh petugas di dalam. Untung aja mereka tidak nanya "Mba sudah siap kan diambil darahnya?" Hahaha

Jadi di dalam bus, ada 4 buah kursi yang hampir menyerupai tempat tidur. Saya di persilahkan duduk atau yah bisa dibilang sedikit berbaring. Kemudian lengan baju di naikkan sampai diatas siku, karena saya mengenkan baju lengan panjang.

Diluar dugaan, jarum yang digunakan ternyata cukupbesar. Tau sedotan yang biasa dipakai untuk minum air mineral gelas kan? Nah, segitu tuh besarnya. Katanya petugasnya sih supaya darahnya cepat ngalir. Sempat antara mau mundur juga sih, tapi yah kok sudah tanggung. Ah, hajar aja deh.

Rasanya? Kayak digigit semut. Sakit pas awal ditusuknya aja. Serius. Setelah itu udah biasa. Darah kita langsung ngalir gitu aja ke kantongnya.


Ngak butuh waktu yang lama, cuma sekitar 10 sampai 15 menit selesai deh. Rasanya waktu jarum dicabut juga ngak begitu sakit. Selesai, ngak boleh langsung berdiri, harus istirahat dulu sekitar 5 menitan. Katanya sih nanti pusing kalau langsung berdiri. Akhir dari semuanya, setiap pendonor mendapatkan bingkisan. Hehehe

Bingkisannya lupa difoto. Isinya itu 1 kaleng susu (ngak usah disebutin ya merknya apa), 1 gelas air mineral, dan 1 kotak biskuit. 

Bagaimana rasanya setelah melakukan donor darah?

Kalau ditanya gemana rasanya, BANGGA!!! Akhirnya setelah sekian lama, saya berani juga buat mendonorkan darah saya. Setidaknya saya bisa membantu orang-orang yang membutuhkan darah. Mungkin kalau ada teman-teman yang butuh darah O, bisa hubungi saya ya. Hahaha

Ingat ya, SETETES DARAH KITA BERARTI UNTUK MEREKA..

You May Also Like

28 komentar

  1. Dulu pernah ada di sekolahku waktu SMA, tapi keliatannya dulu lebih besar jarumnya, apa perasaanku aja ya..hehe
    Belum pernah donor sih, oh, iya kalau udah donor ada yang kerasa gk ya, Mba ?
    Misal lemas atau gimana gitu ?

    Dulu motivasi temen2 SMAku donor itu karena dapet snack dan susu..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. lebih besar jarumnya? seriusan?
      ngak kebayang deh gemana rasanya itu.. hehehe
      hmm, kalo saya sih biasa aja.. cuman bekas jarumnya yang berasa cenat cenut.. hihihi

      Delete
  2. Aku kalau lihat jarum suntik rasanya merinding banget, apalagi jarum buat donor darah yang segede itu, asli serem banget, salutlah lo berani donor darah, karena darah kita bisa jadi penyelamat untuk orang lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe
      awalnya juga saya takut.. sempat berfikir buat mundur pas ngeliat jarumnya..
      tapi rasa gengsiku lebih besar dari rasa takut..
      maju terus pantang mundur.. hehehe

      Delete
  3. Jadi inget waktu kemarin pengen donor darah buat pertama kalinya di acara kampus gak sempet karena ada kelas. Hm, sebenarnya pengen banget ngerasain donor darah dan ikut membantu sesama. Semoga di kesempatan lain aku bisa ikut donor darah.

    Btw, selamat ya mbak atas pendonoran darah pertamanya. Paling ngiler deh tiap denger cerita yang donor darah pulangnya dikasih bingkisan makanan yang banyak xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin.. pasti nanti ada waktu yang tepat buat kamu donor darah.. :)
      hehehe
      lumayan bingkisannya.. :D

      Delete
  4. Kampus ku sering kedatangan bus seperti ini, biasanya sebulan sekali mereka parkir di lapangan sepakbola. Peminatnya cukup ramai, mungkin karena bisa cek kesehatan secara gratis ya. Aku belum berani untuk donor darah, masih suka begadang. Sepertinya aku yang butuh darah :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hmm..
      biasa kalo ada kegiatan di sekolah pasti mereka datang.. :D
      yap, bener banget.. peminatnya banyak..
      kayaknya selama begadang, kamu terlalu banyak ngedonorin darah buat nyamuk.. hehehe

      Delete
  5. WIIIIh !!!

    ngeri aku melihat jarum yang menancap di tanganmu mabk, aku aja sampai saat ini masih belum mendonorkan darahku, soalnya aku paling takut sama yang namanya jarum suntik.

    apalagi menancap kayak gitu sereeeem.

    Aku ini laki-laki macam apa siih hehehehe.

    ReplyDelete
  6. Prok prok prok. So saluteee.

    Gue sampe sekarang malah belum pernah. Padahal ada pamrihnya bisa dapet barang2 atau makanan abis donor. Ntar deh kapan2 gue beraniin dulu buat donor darah sampe ketemu mbak2 cakep. kali aja kaya Ftv2 SCTV

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih.. :)
      hehehe petugasnya cakep2 kok.. pasti langsung berani.. :D

      Delete
  7. Menarik nih. Waktu itu gua juga pernah nyobain mau ngedonor, tapi karena tensi agak tinggi (kurang tidur) jadinya gak dibolehin ngedonor, hiks2. Kata orang,kalo rutin donor darah, bisa nurunin berat badan. Beneran gak ya? *lihat lemak di perut sendiri yang sudah menggelambir*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hmm.. berarti terjawablah sudah kalo tensi tinggi berarti ngak boleh ngedonor ya koh.. hehehe
      itu juga menjadi salah satu motivasi saya.. itung2 sekali donor bisa turun 1kg kan lumayan ya.. hihihi

      Delete
  8. Disini lumayan sering diadain kegiatan donor darah gitu, aku juga udah lama tertarik buat ikutan soalnya denger-denger selain bermanfaat, bisa ngaruh juga ke kulit wajah (katanya kalo abis donor darah wajahnya bisa lebih bersih gitu, kebetulan aku lagi banyak jerawat hehe). Tapi pada akhirnya belom kesampaian buat ikutan donor. Mungkin kalo ada lagi harus ikut :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. masa sih? baru tau saya.. hehehe
      insya Allah juga 4 bulan kedepan saya bakalan donor darah lagi.. :D

      Delete
  9. Wah, semangat terus untuk berbagi kebaikan mbak, karena setetes darahmu kehidupan untuk mereka. Banyak juga lo manfaat donor darah, yuk intip disini http://www.yellsaints.com/2016/06/perlukah-mendonorkan-darah.html

    ReplyDelete
  10. Kalau ada kesempatan kepengen juga sih, seumur-umur belum pernah. Sekalian ngecek apakah warna darahku merah apa biru, hehe..

    Bangga ya bisa menolong nyawa orang dengan darah kita, :)

    ReplyDelete
  11. bagus banget sharingnya, saya bahkan belum pernah donor darah. Golongan darah O berarti bisa di donorkan untuk golongan darah manapun yaa. alhamdulillah yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih iva.. :)
      katanya sih gitu.. tapi ngak tau juga.. hehehe

      Delete
  12. widih, mantap donor darah. kalau saya sih belum pernah donor darah, padahal orang2 di sekitar udah pada nyobain. Entah kenapa saya belum pernah dapet kesempatan, tapi kepingin coba sih sebagai experience hidup gitu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan kamu belum dapat kesempatan, mungkin belum tepat aja saatnya untuk kamu donor darah.. hehehe

      Delete
  13. Hebat kamu berani donor darah. Semoga tetep konsisten. 4 bulan lagi ya? Hahah

    Jujur, gue belum pernah. Dan... gue takut aja. Eh selain itu mungkin gak boleh juga sih, gue kan kurus pake bgt. Kayaknya gak bisa. #halah alasan takut aja. Wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin.. :)
      doakan ya.. hehehe
      hahaha ngak berpengaruh mah kurus atau ngaknya.. :D

      Delete
  14. wahhhh, sakit gak sih itu T.T, ak belum pernahh lagi

    ReplyDelete